Author: Ahmad
•5:15 PM
Salam alaik.

Alhamdulillah. Sebutan yang mesti terpacul pada mulut kita setiap hari. Kerana apa? Masih mempunyai masa perbaiki diri, mengabdikan diri, dan sebagainya yang tak terhitung nikmat-Nya. Sebahagian manusia tidak menyedari, setiap hari matanya celik bangun dari tidur, melihat dunia, berwarna-warni, mulutnya tak tersebut pun nama tuhannya. Mana syukurnya? Dimana tuhannya dalam hatinya? Solat subuh pun tersengguk, nak tunjuk syukur macam mana? Kalau nak harapkan solat subuh, semua orang Islam solat subuh..
Buktikan saudaraku. Amalan sunat itulah yang menunjukkan kelainanmu dengan saudara yang lain. Anda bangun untuk qiamullail itulah buktimu untuk syukur. Anda bermunajat di tengah malam itulah buktimu syukur. Anda solat subuh dengan sedar, itulah buktimu syukur. Allah suka hamba-Nya yang membuktikan syukurnya dengan sungguh-sungguh. Hatta, Rasulullah pun solat malam sehingga bengkak kaki baginda. Apa jawab baginda pada si Aisyah yang kepelikan melihat orang yang maksum bengkak kakinya bermunajat?
" Salahkah aku menjadi hamba-Nya yang bersyukur? "
Kita hamba kepada majikan hanya sehingga habis kontrak. Kita hamba kepada boss kita hanya sehingga kita dipecat. Kita hamba kepada Allah?
Setiap masa, saat, detik, dimana sahaja berada, apa-apa pun kita buat, semuanya masih menjadi hamba-Nya. Tak pernah miss pun kita dari perhatian Allah. Kadang-kadang diri ini terlupa..
Adakah semasa solat sahaja kita hamba Allah? Adakah semasa berpuasa sahaja kita hamba Allah? Adakah semasa haji sahaja kita hamba Allah? Adakah semasa kita ingat Allah sahaja kita hamba Allah? TIDAK wahai saudaraku. Kita hamba Allah selama-lamanya.

Dunia jua tempat kita. Anda suka pada dunia? Semua orang suka.
Apa beza dunia akhirat? Cuba ambil masa fikirkannya...

Bezanya ialah KEKAL. Satu analogi. Seorang kawan anda beri anda RM 100. Kemudian dia suruh kembalikan minggu depan. Berbeza dengan seorang lagi kawan anda. Seorang lagi dia beri RM 10. Katanya, ambillah terus dan tak payah pulangkan. Mana satu pemberian yang anda suka? Mestilah yang beri anda terus duit itu. Tak payah nak pulangkan balik. Kan seronok dapat terus. Itu baru Rm 10. Akhirat lebih dari tu. Lebih dari RM 100, lebih dari sejuta, lebih dari dunia dan seisinya. Dunia ini akhirnya kita akan pulangkan kembali apabila kita mati. Ada barang yang boleh kita bawa ke kubur? Tiada langsung walaupun semasa kita hidup, berjuta duit keliling pinggang, kereta mewah bertaburan di halaman rumah dan sebagainya. Apa nilai dunia di pandangan Allah?

Dalam satu hadis ada menerangkan tentang dunia..

" Kalaulah dunia itu bernilai sebesar sayap nyamuk di pandagan Allah, nescaya orang kafir takkan minum seteguk air pun. " -Ar- Rasul-
Hati-hati pada apa yang anda sibukkan. Adakah sibuk anda pada dunia melebihi akhirat anda? Adakah perancangan kita untuk dunia melebihi perancangan kita untuk akhirat?
Kalau kita boleh merancang untuk mencari duit bersungguh-sungguh, apa salahnya kita mencari pahala lebih dari kesungguhan mencari duit. Sanggup korban tenaga, masa untuk cari duit. Apa usaha anda untuk cari pahala? Ucapan bismillah di mulut pun payah? Ucapan salam pada saudara seIslam pun malas? Cari duit, makanan boleh pulak. Cari pahala?
Related Posts with Thumbnails