Author: Ahmad
•7:27 AM

Assalamualaikum w.r.t.
Apa khabar? Semoga luaran dan dalaman kita sentiasa sihat.

1432H

Perpindahan(hijrah) umat Islam dari Mekah ke Madinah adalah satu-satunya perpindahan secara beramai-ramai yang tidak menumpahkan darah walau setitik pun. Ini diperakui oleh pakar sejarah barat.

Alhamdulillah, kini kita sudah memasuki gerbang 1432 Hijrah. Ayuh sama-sama kita rujuk kembali sirah bagaimana kalendar hijrah diwujudkan. Kalendar hijrah wujud pada zaman khalifah Saidina Umar Al-Khattab dengan tujuan untuk memudahkan urusan serta bersih dari budaya Kristian. Kristian ketika itu telahpun menggunakan kalendar Masihi.

Wujud 3 cadangan peristiwa untuk menyandarkan kalendar Islam. Pertama, tahun kelahiran Rasulullah s.a.w, kedua peristiwa hijrah, ketiga Tahun Kesedihan yakni tahun di mana Isra' Mikraj berlaku. Cadangan pertama ditolak kerana mirip kepada Kristian yang menggunakan kelahiran Nabi Isa sebagai sandaran. Cadangan ketiga juga ditolak kerana semua umat Islam akan berasa sedih setiap kali memikirkannya. Cadangan yang paling sesuai adalah peristiwa hijrah, agar semua orang dapat mengambil manfaat dari mengingatinya.

Daripada sirah kalendar hijrah ini, ibrah yang kita boleh ambil ialah bagaimana Saidina Umar terfikir untuk buat kalendar hijrah. Beliau mahu Islam mempunyai agenda tersendiri dan juga mempunyai hak milik tersendiri serta tidak terikut dengan rentak agama lain. Umar tidak
mahu umat Islam menggunakan kalendar Masihi kerana Islam ini adalah 'izzah(mulia) dan tidak ada yang mulia selainnya. Maka layaklah Islam itu mempunyai hak milik tersendiri dan tidak perlu sandaran pada agama lain.

Hijrah Rasulullah juga banyak 'ibrah yang boleh diambil. Bagaimana strategi Rasulullah ketika hendak berhijrah bersama rakan setianya, Abu Bakar. Baginda merancang perjalanan dengan melalui laluan selatan. Ini kerana bahagian utara Mekah telah dijaga oleh quraisy. Perjalanan melalui selatan panjang berbanding laluan di utara. Baginda juga mengarahkan Saidina Ali untuk menggantikan tempat tidur baginda. Ketika hendak sampai di Gua Thur, baginda mendaki perlahan-lahan sambil menjengket kaki(berjalan dengan jari kaki) hingga kaki baginda melecet! Abu bakar terus mengangkat baginda dan meneruskan pendakian. Rasulullah tidak mahu meninggalkan jejak pada sekelilng Gua
Thur demi dakwah Islam. Baginda sampai di Madinah pada 12 Rabiulawal.

Ini semua adalah strategi Rasulullah. Tetapi, bukankah Allah telah mengatakan bahawa Dia akan menjaga Rasulullah dimana pun baginda berada? Andainya Rasulullah tidak membu
at strategi dan terus membuat keputusan untuk melalui jalan utara, tentu keselamatan baginda terjamin kerana Allah sentiasa menjaga baginda. Tetapi mengapa Rasulullah buat strategi?? Ini semua adalah untuk mengajar umatnya untuk melakukan strategi dan perancangan untuk membuat sesuatu keputusan. Kejayaan kita sangat berkaitan dengan sebab dan musabab.
"
Al- Haqqu bila nizhom yaghlubuhul baatil binnizhom" ( kebaikan tanpa organisasi akan dikalahkan oleh kejahatan yang berorganisasi) - Ali Abi Talib r.a

Ayuh sama-sama kita rancang dan buat strategi hijrah kita. Andainya hijrah kita tiada strategi, maka tiadalah asbab kemenangan. Bagi lepasan SPM terutamanya, perancangan anda sangat-sangat penting kerana ianya akan menunjukkan jalan yang anda lalui, bagaimana membentuk diri anda, bagaimana keadaan iman anda, bagaimana suasana kehidupan tanpa pertolongan dari sekolah dan mak ayah, bagaimana cara anda berhadapan dengan isu terkini juga masalah sosial yang kian menjadi-jadi dan sebagainya.

Akhirnya, sesiapa pun mahukan hijrah dalam dirinya. Mahukan peralihan dan perubahan dalam dirinya. Sama-sama kita menjayakan asbab-asbab perubahan dalam diri kita. Hijrah ini bukan kerana orang lain, bukan kerana mahu dipandang tinggi juga bukan kerana paksaan mak ayah, tetapi kerana Allah s.w.t. Hijrah Rasulullah takkan berjaya tanpa pertolongan Allah begitu juga hijrah kita.

Sama-sama tancapkan dalam diri masing-masing,
INILAH HIJRAHKU.
Author: Ahmad
•9:49 PM

Assalamualaikum. Kif hal?

Penulis dan rakan penulis kini sedang imtihan kubra. Harapnya mumtaz semuanya. Bukan apa, tapi untuk ummah. Doakan semuanya dipermudahkan.

Ya Allah, mudahkanlah kami untuk menjawab periksa ini.
Ya Allah, kuatkanlah ingatan kami.

Ya Allah, kami sedang bantu agamaMu dan Kau bantulah kami semua.

Ya Allah, makbulkanlah doa kami, ibu bapa kami, saudara kami.
Ya Allah, ampunkanlah dosa kami kerana ilmu itu hanya akan masuk pada hati-hati yang bersih.
Ya Allah, hanya Engkaulah yang mampu untuk bantu kami.

Ya Allah, jadikanlah kami berjaya, cemerlang dalam setiap periksa kami, urusan kami, dakwah kami dan segalanya.


Mumtaz untuk ummah!

*tak sempat nak post apa-apa sangat pun waktu sebegini...
Related Posts with Thumbnails