Author: Ahmad
•9:06 PM

Hati melonjak riang..
Tatkala musim ini semakin menghampiri,
Tak sabar rasanya,
Melalui penggal-penggal pengajian,
Yang istimewa,
Pengajian rohani,
Mendidik peribadi,
Mengasuh jiwa,
Pengajian di sekolah Ramadhan,
Yang bervisikan pengajian taqwa.

Aku adalah antara yang bertuah,
Kerana masih berpeluang ke sekolah ini,
Walaupun aku tak mampu,
Membayar yuran mujahadah yang tinggi,
Namun biasiswa yang dijanjikan,
Cukup lumayan,
Rahmah untuk semester pertama,
Maghfirah untuk semester kedua,
Dan semester akhir diberi bonus,
Jaminan perlepasan api neraka.

Aku perlu menguatkan jiwa untuk meneruskan,
Pengajian di sini,
Menepis hawa yang menduga,
Dan nafsu yang menggoda,
Sememangnya hari-hari yang dilalui,
Begitu sukar,
Ujian dan cubaan perlu dihadapi,
Dengan bekalan iman,
Sementara pentaksir agung Yang Maha Esa,
Terus mentaksir diriku.

Kebaikan yang dilakukan mendapat gandaan mata,
Kitab kalamullah menjadi bacaan harian yang wajib,
Manakala kerja kursus qiamullail,
Ujian lisan di siang hari dan amali sedeqah,
Bakal dinilai dan menjadi penentu gred.

Setelah begitu lelah di siang,
Nikmat berbuka bukan pada air yang menghilangkan haus,
Bukan juga pada makanan yang mengenyangkan,
Tetapi nikmatnya sewaktu kedengaran azan maghrib,
Merasakan selesai sudah tanggungjawab puasa,
Pada malamnya pula,
Tarawih merehatkan jasad juga minda,
Waktu rehat merupakan saat yang dinanti-nantikan,
Makanan tarawih dan minuman witir dihidangkan,
Hanya jiwa yang khusyuk,
Dapat merasai kelazatannya.

Semester terakhir amat mendebarkan,
Satu malam yang diganjarkan dengan seribu bulan dirahsiakan,
Hanya jiwa yang hidup mampu merebutnya,
Menjadikan malam itu miliknya,
Dan sisa-sisa persekolahan di sini bakal berakhir,
Sayu dan rindu,
Meninggalkan musim ibadah ini,
Moga ketemu lagi,
Di penggal hadapan,
Di sekolah Ramadhan,

*diedit dari risalah BADAR sekolah dahulu

Ramadhan Karim,
Allahu Akram.

Author: Ahmad
•7:41 AM
Assalamualaikum w.r.t.

Segala puji bagi Allah yang telah menghidupkan manusia dan mematikan manusia serta mempunyai kehendak dan kudrat yang mutlak. Tiada apapun yang setanding dengan-Nya.


Alhamdulillah abang saya sudahpun membina masjid(istilah kontemporari) maknanya telah berumahtangga. Tahniah saya ucapkan. Daripada fard muslim beransur kepada baitul muslim. Semoga baitul muslim yang terbina menjadi tangga kepada perjuangan umat Islam. Kalau sebelum ini, mungkin berfikir hanya untuk diri sendiri tetapi setelah berumahtangga, fikiran sudahpun perlu menjangkau lebihii dari diri sendiri. Kalau memikirkan pendidikan agama(tarbiyah), bukan hanya fikirkan untuk diri sendiri sahaja tetapi fikirkan juga pendidikan agama buat zaujah dan anak-anak.
بارك الله لكما وبارك عليكما وجمع بينكما في الخير.

Semoga apa yang telah dididik sebelum ini, mampu diteruskan walaupun setelah ber'baitul muslim'. Jagalah hak Allah, Allah akan menjaga kamu. Teringat saya akan sebuah kuliah semasa di sekolah menengah dahulu. Penceramah mengatakan bahawa jika kita menjaga hak-hak Allah semasa kita kecil (cth: tutup aurat, solat dll), maka Allah akan menjaga kita ketika tua (cth: diri kita masih istiqamah memakai tudung untuk perempuan walaupun ketika itu kita nyanyok dan tersangat tua. Amalan wajib masih lagi terjaga ketika tua kerana masa mudanya dirinya istiqamah dan tekun melaksanakan kewajipan agama.
Tangga perjuangan umat Islam telah digariskan oleh Imam Hasan Al-Banna iaitu;

1. Fardu Muslim (individu muslim)
2. Baitul Muslim (keluarga muslim)
3. Mujtami' Muslim (membimbing masyarakat)
4. Islah Daulah (Membaiki Kerajaan)
5. Daulah Islamiyyah (Kerajaan Islam)
6. Khalifah Islamiyyah (Khalifah Islam)
7. Ustaziyatul 'Alam (Pembimbing 'Alam)

Jujurnya saya jeles dengan ibu ayah saya kerana mereka berjaya membina baitul muslim dan mendidik sekeluarga dengan didikan Islami. Kerana mereka telah melepasi tahap baitul muslim, dan kita sendiri belum tentu lagi samada dapat merealisasikan baitul muslim ataupun tidak. InsyaAllah dengan bantuan Allah kita mampu. Baitul muslim adalah antara nikmat terbesar di dunia kerana ia mampu menyelamatkan sebuah keluarga dari neraka dan memasukkan semua ahlinya ke dalam syurga. Sangat nikmat kan?.

Alangkah seronoknya apabila satu keluarga dapat masuk ke syurga lantaran didikan dalam keluarga yang berlandaskan syariat. Sejuknya mata dan hati melihat baitul muslim-baitul muslim yang terbina. Sangat bertepatan dengan firman Allah iaitu:

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ قُوٓاْ أَنفُسَكُمۡ وَأَهۡلِيكُمۡ نَارً۬ا
"wahai orang-orang beriman, selamatkan diri kamu dan ahli keluarga kamu daripada neraka"
[Tahrim:28]

bersama kawan vandy

Di tengah-tengah pergolakan umat Islam serata dunia, masalah-masalah yang melanda penganutnya, dan sebagainya, kehadiran baitul muslim menerbitkan semula harapan dan kebangkitan kepada perjuangan umat Islam yang sedang lena tidur ini. Bukan mudah hendak membina baitul muslim di zaman fitnah ini. Hanya dengan tarbiyah dan bantuan Allah, ia mampu direalisasikan. Baitul muslim juga mampu menjadi contoh kepada institusi keluarga yang lain.

Inilah yang diajarkan oleh agama kita sendiri. Sehinggakan umat lain mampu mencontohi sistem Islam ini. Syukurlah kerana kita Islam, kerana kita lahir dari baitul muslim. Dan nanti, kita juga yang akan kembalikan 'cycle' tersebut (baitul muslim).
Related Posts with Thumbnails