Author: Ahmad
•5:34 AM
Assalamualaikum w.r.t.

Izayyak?
Alhamdulillah quways.

Sehari demi sehari, seminggu demi seminggu dan sebulan demi sebulan. 26 September 2012 tarikh keramat saya mendarat di sini. Rupa-rupanya sudah lebih sebulan saya di bumi Yusuf alaihissalam ini. Terasa cepat dan masih lagi tak percaya kaki terpasak di bumi ini. Dengan debunya, anginnya, manusianya dan seluruh makhluknya amatlah berlainan dengan tanah airku. Terasa sungguh bertuah dan bersyukur dapat ke sini juga walaupun akan terserempak dengan seribu satu masalah. Sungguh ada makna Allah terbangkan aku ke sini dalam jutaan manusia di dunia umumnya dan khususnya di Malaysia.

Kehidupan di sini memang mencabar. Cabar fizikal dan mental. Pergi balik Azhar sahaja pun sudah 'exhausted' ditambah lagi urusan lain. Mungkin dari pandangan orang lain seronok belajar di Mesir tetapi hanya orang yang melalui sahaja yang merasakannya. Kheir insyaAllah.

Suatu hari saya berjalan ke universiti Al-Azhar seperti biasa. Memandang ke langit. Hati saya meruntun, "wah langit yang sama, bumi yang lain".
Jika orang di Malaysia memandang ke langit, warna yang sama, awan yang sama, lukisan yang sama. Begitu juga di sini. Tetapi bumi yang dipijak rupanya berlainan berbanding di tanah air. Sepertinya langit itu cermin yang memantulkan asal usulku. Sungguh signifikan hatiku terbang ke langit ketika itu. Subhanallah.

Nikmat Allah itu untuk disyukuri dan difikirkan bukan sahaja dirasakan semata. Makanan untuk direnungi bukan sahaja ditelannya. Begitu juga nikmat-nikmat Allah yang lain. Serius, sungguh signifikan.

Ahmad Izzat,
Nasr City,
Cairo,
Egypt.


Related Posts with Thumbnails