Author: Ahmad
•12:33 AM

Assalamualaikum w.r.t.

Apa khabar? Semoga semuanya sihat Alhamdulillah. Andainya anda sakit, bersyukurlah kerana itu peluang yang Allah beri untuk kafarah dosa-dosa anda.

14 Mei 1948: Pengumuman Penubuhan Negara ‘Israel’.

15 Mei 1948: Hari Nakbah Palestin.

15 Mei 2011: Intiffadhah Ke-3 Palestin.

16 Mei 2011(setiap tahun): Hari Guru.

Antara 4 tarikh penting yang diingati ramai pada bulan Mei ini. Banyak lagi munasabat(sempena) pada bulan Mei ini tetapi penulis nukilkan 4 tarikh ini sahaja untuk penulisan kali ini.


Penubuhan Negara ‘Israel’


Pada 15 Mei 2011, penulis mengambil masa untuk update berita melalui Twitter. Terlihat pada satu fakta yang menarik,

Dari 10 negara ASEAN, ada 3 negara yang belum mahu mengakui ‘Israel’ sebagai negara: Malaysia, Indonesia dan Brunei Darussalam.


Tahniah pada 3 negara ASEAN ini kerana masih ada sekelumit iman dengan tidak mengiktiraf negara Israel. Andainya mereka iktiraf, mungkin mereka mendapat bantuan dan kesenangan dari Israel sendiri. Tetapi inilah ilham ataupun iman yang masih memancar dalam diri pemimpin ketika itu untuk tidak mengiktiraf Israel sebagai sebuah negara. Bagaimana sebuah bangsa yahudi yang dibenci oleh semua agama suatu ketika dahulu tetapi menjadi kuasa besar harini? Bahkan mampu menubuhkan negara dan memaksa dunia untuk mengiktiraf mereka?? Teringat penulis akan kisah sewaktu penyerahan kunci kota suci Al-Aqsa(Jerusalem) daripada Bishop Sophronious kepada khalifah Umar AlKhattab. Dengan bangganya si Sophronious berkata,

“ Saya tidak pernah menyesali penyerahan kota suci ini, kerana saya telah menyerahkan kepada ummat yang lebih baik.” (sumber: buku Knights Templar)

Ketika itu satu dunia menentang kaum yahudi tidak kira agama apa. Sehinggakan pihak kristian pun mengiktiraf Islam dan tidak mahu yahudi menduduki Al-Quds. Tetapi kita pada zaman kini seolah-olah tertutup dari sejarah buruk mereka. Kajilah sejarah, anda akan tahu kisah sebenar dunia zaman kini. Tak perlu dinukilkan panjang lebar penubuhan negara ‘Israel’ disini.

*********

Nakbah Palestin

Nakbah yang bermaksud ‘malapetaka besar’ juga satu tarikh yang sangat penting dalam sejarah Palestin dan umat Islam. Ketika itu 60% rakyat Palestin dihalau dari tanah air mereka sendiri dan berlakunya pembunuhan yang sangat kejam yang memaksa rakyat Palestin untuk mencari tempat perlindungan selain Palestin lantaran kekejaman Israel ini. Kini genap 63 tahun berlalunya Nakbah Palestin. Sehingga kini yahudi telahpun merampas dan menguasai lebih 90% dari keseluruhan bumi Palestin. Dijangkakan seramai 6.85 juta di kalangan rakyat Palestin adalah pelarian sejak 63 tahun lepas. Inilah jumlah pelarian yang paling lama dan paling ramai dalam sejarah peradaban dunia.

Banyak lagi fakta-fakta dan cerita-cerita yang belum dinyatakan. Sebenarnya penulis tak merancang untuk menceritakan secara detail tentang Nakbah Palestin tetapi cukuplah sekadar gambaran umum untuk tarikh ini. Diharapkan pembaca dapat mengkaji lebih dari ini di zaman dunia di hujung jari ini. Cuma mahu tak mahu sahaja.

“ Barangsiapa yang tidak mengambil berat tentang perihal umat Islam, bukanlah di kalangan mereka(muslimin).” -Hadith arRasul-

****************

Intifadhah Ke-3 Palestin

15 Mei 2011 ialah tarikh Intifadhah Ke-3 Palestin. Kalau intifadhah sebelum-sebelum ini dilakukan oleh rakyat Palestin sendiri, intifadhah kali ini dilakukan oleh satu dunia khususnya di Mesir. Sebab itu dinamakan 3rd International Intifadhah Palestine. Beruntunglah mereka yang berada di Mesir kerana dapat melihat sendiri intifadhah ini. Tapi kita di Malaysia seakan-akan tertutup dari berita-berita tentang intifadhah ini.Perkembangan yang dikuti juga lambat berbanding negara lain(mungkin). Mengapa ya?

Kami di Malaysia sangat terkesan dengan perkembangan ini. Kalau boleh mahu ke sana melihat dengan mata sendiri, tapi apakan daya. Cukuplah sekadar menyebarkan maklumat tentang intifadhah ini, menyedarkan orang sekeliling dengan isu ini dan mengikuti perkembangan melalui media massa. Jasad kami tidak di sana, tetapi jiwa kami sentiasa bersama anda wahai pejuang Palestin!

************

Hari Guru dan Palestin


Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa sahaja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca.

-sajak Usman Awang-


16 Mei setiap tahun merupakan tarikh signifikan bagi para guru. Inilah hari mereka. Terima kasih kepada guru dan murobbi kita kerana tanpa mereka, tidaklah kita seperti ini. Sepatutnya kita sendiri yang jumpa mereka dan berterima kasih bukan hanya menunggu guru untuk datang ke majlis formal dan melihat mereka berucap sambil mulut kita bisu malu untuk memberi penghargaan.

Teringat pada suatu ketika, seorang ulama dijemput oleh sultan/pemerintah untuk mengajarnya di istana. Namun ulama tersebut menolak dan berkata ilmu perlu dicari bukan didatangi.

العلم يأتي ولا يؤتى
(ilmu didatangi bukan mendatangi)

Antara tanggungjawab yang diperintahkan oleh Allah SWT kepada Nabi Muhammad s.a.w adalah menjadi seorang guru yang mendidik umatnya untuk mengakui keesaan Allah dan membuktikan pengakuannya itu dengan menjunjung segala perintah Allah dan meninggalkan segala larangannya. Tedapat tiga proses penting yang telah ditunjukkan oleh Nabi s.a.w dalam melaksanakan tanggungjawab besar ini ialah tilawah (baca), ta’lim (mengajar) dan tazkiyyah (pembersihan). Gabungan tiga unsur ini ditegaskan oleh Allah swt dalam ayat:

Dia lah Yang telah mengutuskan Dalam kalangan orang-orang (Arab) Yang Ummiyyin, seorang Rasul (Nabi Muhammad s.a.w) dari bangsa mereka sendiri, Yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya), dan membersihkan mereka (dari iktiqad Yang sesat), serta mengajarkan mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah (pengetahuan Yang mendalam mengenai hukum-hukum Syarak). dan Sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah Dalam kesesatan Yang nyata. (QS al-Jumu’ah)

Melihat perkembangan di Palestin dan kaitannya dengan hari guru amat rapat dari segi pendidikan. Pendidikan sangat penting dalam pembentukan masyarakat yang soleh wa musleh. Guru yang paling besar peranannya ialah ibu bapa sendiri. Di Palestin, anak-anak kecil dilatih untuk menghafal al-Quran, rajin pergi ke masjid untuk solat berjemaah dan nilai-nilai islami yang lain. Pendidikan yang seperti inilah yang mampu mencetak generasi pejuang Palestin yang sehingga kini Israel tidak berjaya menguasai bumi suci ini disebabkan mereka.

Kalau tentera Abrahah dikalahkan dengan batu-batu yang dihujani oleh burung-burung kecil Ababil, tentera Zionis yahudi tidak berjaya menguasai Palestin kerana balingan batu oleh anak-anak kecil Palestin. (kata-kata khatib solat jumaat di Masjid Solatiah, Ipoh, Perak pada 13 Mei 2011)

Anak-anak kecil Palestin inilah yang digeruni zionis. Beg mereka yang dibawa ke sekolah bukan dipenuhi dengan buku tetapi BATU. Andainya jika di pertengahan jalan terserempak dengan tentera Zionis, itulah peluang untuk mereka baling batu. Inilah tarbiyah yang mengesani diri mereka. Sepatutnya anak-anak kecil di zaman kini perlu melihat dan mengambil contoh dari anak-anak kecil di Palestin . Bukan contoh membaling batu, tetapi contoh pendidikan tarbiyah yang dilalui yang hasilnya kita lihat keberanian anak kecil Palestin berhadapan kereta kebal zionis. Kalaulah anak kecil di Malaysia ini berhadapan dengan kereta kebal, belum berhadapan lagi rasanya sudah menangis ketakutan.

Inilah yang dihasilkan oleh rahim Palestin. Ibu-ibu disana sangat berbangga dengan ramainya anak yang dilahirkan mereka lebih-lebih lagi jika ramai bilangan anaknya yang syahid. Setiap tahun peningkatan bayi meningkat di Palestin. Ini menunjukkan kelahiran generasi pejuang yang sangat ramai di bumi suci ini pada masa akan datang. Tarbiyah yang dilalui juga bukan hanya peranan ibu sahaja, tetapi peranan bapa dalam ketegasan beragama juga mendorong keberkesanan dalam proses pendidikan(tarbiyah) keluarga.

Kita adalah guru kepada umat. Kitalah yang mengajar umat tentang Islam, memacu tenaga umat kearah merealisasikan cita-cita Islam, mencari potensi-potensi yang tersembunyi dalam diri umat, memberi pendidikan syumul dalam membina generasi rabbani, memandu umat ke jalan yang lurus, mengeluarkan umat dari perhambaan manusia kepada manusia kearah perhambaan manusia kepada Tuhan, membangkitkan roh-roh yang sedang lena dibuai dunia, dan banyak lagi tugas-tugas kita sebagai guru kepada umat. Tepatlah kata-kata Imam Hasan Al-Banna,

“ Kewajipan lebih banyak dari masa yang ada.”

Lalu, bagaimana pula proses pendidikan(tarbiyah) kita? Adakah generasi yang dilahirkan kini mampu merealisasikan cita-cita Islam di masa hadapan nanti? Apakah kita sendiri sebagai guru kepada umat benar-benar melaksanakan amanah ini?

Semuanya bermula dari kita sendiri. Andai kita sendiri tidak mahu merealisasikan cita-cita Islam pada zaman ini, jangan harap generasi masa hadapan akan laksanakan cita-cita Islam.

Related Posts with Thumbnails