Author: Ahmad
•11:36 AM
Pendekatan aman kami lebih kuat daripada kereta-kereta kebal

Assalamualaikum w.r.t

Mesir kini bersimbah darah mereka yang tidak berdosa, mereka yang berjuang demi kepentingan negara & agama, mereka yang mahukan pemimpin yang adil di sisi manusia dan di sisi Tuhan, mereka yang serik dengan sistem zalim puluhan tahun yang lalu, mereka yang mahukan anak cucu mereka hidup dalam keadilan dan kemuliaan, dan seluruh rakyat Mesir tidak kira pangkat & jawatan. Hakikatnya mereka dalam barisan yang sama apabila berhadapan dengan puak batil ini. Darah mereka ini seperti tiada harga bila ia tumpah ke bumi hanya kerana ia darah umat Islam. Jika darah umat lain, tentunya satu dunia peduli.

Setelah pembantaian tentera pada rakyat Mesir di medan Rabiatul Adawiyah dan Nahdhah terutamanya para Ikhwan, dan kini masih berterusan, timbul satu persoalan besar yang masih belum terjawab. Teka teki yang menjadi mainan fikiran pemikir-pemikir politik. Iaitu mengapa sehingga kini Ikhwan Muslimin tidak mengangkat senjata menentang tentera Mesir??

Ikhwan Muslimin mempunyai manhaj (landasan) dan prinsip yang cukup unik sejak penubuhannya tahun 1928 lagi. Sejarah mereka telah terlakar dengan penangkapan, penyeksaan, pengharaman, pembunuhan oleh kerajaan Mesir sendiri. Bahkan sejarah ini berulang di zaman kita ini. Namun tidak pernah mereka menentang dengan kekerasan samada mengangkat senjata mahupun apa-apa kekerasan sekalipun. Hanya kerana mereka mempunyai manhaj yang unik dan tegas. Manhaj perubahan yang menerapkan perubahan bermula dari bawah hingga ke atas iaitu  dari diri sendiri sehinggalah kepada ustaziatul alam (guru kepada dunia) melalui dakwah tarbiyah. Jauh sekali dari kekerasan untuk mendapatkan perubahan yang mereka impikan. Jika mereka mengangkat senjata pada waktu ini, maka mereka telah menggadaikan manhaj mereka.

Dari sudut persiapan persenjataan, Ikhwan sendiri sememangnya tiada persiapan persenjataan seperti HAMAS dan mujahidin yang lain pun. Maka apakah motif jika mereka mengangkat senjata pun? Apakah dengan sedikit persiapan persenjataan mampu melawan tentera Mesir yang cukup dengan peralatan perang? Itu hanya akan membawa kepada keadaan yang lebih teruk jika berlaku peperangan. Keadaan yang Ikhwan hadapi di Mesir berlainan dengan keadaan yang HAMAS hadapi di Palestin. Jika keadaan pun berlainan, tentulah persiapan pun berbeza. Walaubagaimanapun Imam 
Al Banna tegaskan Ikhwan juga beriman dengan kekuatan senjata. Cumanya mengikut tahap persiapan dan kesediaan. Sepertimana Rasulullah berperang apabila benar-benar bersedia dan cukup persiapan. Kena lebih menelaah fiqh jihad.

Dari sudut logik pula, jika Ikhwan mengangkat senjata, maka tentera pula akan menjustifikasi tindakan mereka bahawa mereka juga berhak menyerang Ikhwan hanya kerana Ikhwan juga turut mengangkat senjata. Mereka(tentera) akan beralasan bahawa Ikhwan yang menyerang mereka, maka mereka perlu mempertahankan diri dengan menyerang juga. Ini mainan psikologi sebenarnya apabila tentera membantai Ikhwan, pada hakikatnya mahu memaksa Ikhwan mengangkat senjata. Sebenarnya bila Ikhwan kekal dengan pendekatan aman seperti ini, Ikhwan lebih mendapat simpati dari seluruh dunia. Bilamana dunia sendiri melihat kekejaman tentera Mesir pada rakyat yang tidak berdosa yang tidak memiliki senjata apa pun. Yang ada hanya Al-Quran dalam khemah-khemah mereka.

Teringat saya akan suatu kisah di zaman ribuan Ikhwan dimasukkan ke dalam penjara. Pernah sebilangan anggota-anggota Ikhwan berkata kepada syeikh Hasan Hudhaibi (Mursyidul Am Ikhwan ke-2): "Bukankah bilangan kita dalam penjara ini mencecah ribuan orang? Mengapa kita tidak menyerang pengawal-pengawal penjara demi membebaskan kita dari penjara ini?".

Al-Hudhaibi menjawab: "Barangsiapa melakukan tindakan tersebut, maka dia bukan anggota Ikhwan! Sesungguhnya, nyawa seorang dari seribu an
ggota Ikhwan adalah lebih berharga bagiku daripada batang leher Jamal Abdul Nasir! Berjaga-jagalah! Jangan ada seorang di kalangan kalian yang memberi kesempatan kepada anjing-anjing hina itu untuk menghapuskan golongan orang-orang yang beriman. Tahanlah diri kalian, bersabarlah, tingkatkanlah kesabaran dan tetap tabahlah sehingga datang ketetapan Allah!"




Gambar Sayyid Qutb, Muhammad Farghali dan para Ikhwan lain dalam tahanan penjara

Ya, sungguh nyawa seorang Ikhwan itu sangat berharga dalam nafas umat dan sia-sialah bila ia digadaikan bukan pada tempatnya. Seperti kata Asy-Syahid Sayyid Qutb;

"Sesungguhnya generasi yang ditanam di tangan Allah (kerana Allah) takkan sesekali dituai di tangan manusia"

Ikhwan selamanya tidak akan sesekali menggadaikan manhaj perjuangannya. Mereka telah hidup atas taqdir Allah biarpun diharamkan, pimpinannya ditangkap dibunuh, pejabatnya dibakar, anggotanya diseksa dengan teruk dan segala azab yang diterima oleh mereka. Namun Allah lah yang mahu dakwah Ikhwan hidup setelah 80 tahun dan setelah berlalunya pemerintahan tentera yang zalim bermula dari General Muhammad Naguib kemudian Jamal Abdul Naser kemudian Anwar Sadat dan terakhir ialah Hosni Mubarak. Kita sangat yakin pada Ikhwan bukan sebab nama Ikhwan itu ataupun kemuliaan tokoh-tokohnya tapi pada manhajnya yang dekat dengan manhaj perjuangan nabi Muhammad SAW.

Wallahua'lam.


*hasil dari buah mulut pimpinan FJP sendiri dan analisa terkini isu Mesir


Author: Ahmad
•1:09 PM

Assalamualaikum w.r.t.

Mesir kembali gempar dengan isu protes jalanan cumanya kali ini dirancang oleh pihak anti-Morsi ataupun bahasa mudahnya non-Islamis. Protes yang dinamakan 'Tamarrud' (pemberontak) ini bertujuan untuk menimbulkan kekacauan di sekitar Mesir pada 30 Jun ini demi mencapai matlamat mereka iaitu menuntut pengunduran Dr Morsi sebagai presiden Mesir.

Aneh dan pelik, mengapa masih ada pihak yang tidak berpuas hati dengan presiden Morsi yang hanya baru memerintah selama setahun berbanding pimpinan zalim sebelum ini yang melebihi 30 tahun?! Tentunya ada kuasa luar yang mencetuskan kekacauan ini dan tidak berpuas hati dengan perlantikan Dr Morsi sebagai presiden Mesir. Lebih-lebih lagi presiden Morsi sendiri dari golongan Islamis dan hasil tarbiyah Ikhwanul Muslimin.

Kesannya syabab Ikhwan dan pihak Islamis yang dibantai dan dibunuh. Mereka sanggup berbuat apa sahaja demi mendesak tuan presiden untuk meletakkan jawatan sebagai presiden Mesir ataupun melakukan pilihanraya presiden Mesir sekali lagi. Sudah pasti pemuda yang dibantai ini merupakan aset terhadap dakwah dan tarbiyah mana-mana gerakan. Persoalannya, apakah harga yang dibayar untuk nyawa seorang syabab ini? Adakah berbaloi para syabab ini menggadaikan nyawanya tika fitnah ini? Apakah mereka menyangka dari awal kejadian seperti ini akan terjadi?

Tragedi ini memaparkan pada kita semua bahawa perjuangan dakwah tarbiyah ini laluannya bukanlah seperti laluan ke istana, mahligai yang bertatahkan berlian, berhiaskan mawar, bungaan dan bauan harum. Tapi ia berbanjirkan darah dan peluh dan menjanjikan ujian sepertimana yang dihadapi oleh para sahabat Rasulullah SAW. Sebagaimana firman Allah S.W.T,

أَمْ حَسِبْتُمْ أَن تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ وَلَمَّا يَأْتِكُم مَّثَلُ الَّذِينَ خَلَوْا مِن قَبْلِكُم ۖ مَّسَّتْهُمُ الْبَأْسَاءُ وَالضَّرَّاءُ وَزُلْزِلُوا حَتَّىٰ يَقُولَ الرَّسُولُ وَالَّذِينَ آمَنُوا مَعَهُ مَتَىٰ نَصْرُ اللَّـهِ ۗ أَلَا إِنَّ نَصْرَ اللَّـهِ قَرِيبٌ
"Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan harta benda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: "Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?" Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada ugama Allah)." [2:214]


Sejarah umat terdahulu menjelaskan kepada kita bahawa matlamat terakhir dakwah tarbiyah ini bukanlah pengakhiran yang 'happy ending'. Kita kena nampak bahawa pengakhirannya nanti dakwah tarbiyah ini menuntut nyawa dari kita sendiri. Ia bukan sekadar menuntut harta, wang, masa, tenaga dari kita bahkan lebih daripada itu. Apa yang kita ada, itulah juga yang kita beri. Sunnah dan lumrah ini pasti akan berlaku dan sejarah akan terus berulang, cumanya apakah kita sedar dan bersedia menghadapinya. Bila meletakkan pengakhiran sebegitu, tentunya kita akan ikut tarbiyah dengan begitu serius!

Benarlah kata-kata Asy-Syahid Sayyid Qutb,

"Sesungguhnya kata-kata kita akan sentiasa menjadi anak patung sehinggalah kita mati untuk patung-patung ini (menegakkan kata-kata kita). Pada ketika itu tertiuplah ruh ke dalam anak patung tersebut dan hiduplah ia."


Ungkapan-ungkapan kita akan kekal menjadi patung dan tidak bermanfaat sehinggalah kita mati kerana ungkapan-ungkapan tersebut. Sehingga kita mati di atas jalan dakwah tarbiyah. Setelah itu, barulah ia akan menjadi manhaj yang hidup mekar sebagaimana telah dibuktikan oleh Asy-Syahid Sayyid Qutb, Imam Hasan Al Banna dan legasi dakwah tarbiyah ini. Slogan  الموت في سبيل الله أسمى أمانينا (Mati di jalan Allah adalah cita-cita tertinggi kami) juga adalah syiar Ikhwan Muslimin yang kelima dari lima.

Doakan Mesir dan ahlinya dipelihara dari kuasa-kuasa dan tangan-tangan jahiliyah durjana!

Author: Ahmad
•12:04 AM

Setiap tahun berlalunya peristiwa Isra' dan Mikraj. Adakah dengan berlalunya tahun demi tahun, pengetahuan dan tatbiq(pengamalan) kita terhadap Isra' Mikraj sama sahaja? 

Berikut beberapa hikmah yang boleh diambil dari peristiwa agung ini:

1) Isra' Mikraj menyaksikan pemilihan keteguhan iman para sahabat sebelum memasuki dakwah era baru, mempersiapkan generasi hijrah mendatang. Ada sahabat yang percaya seperti Abu Bakar dan ada juga yang sebalikya.

2) Solatnya para nabi di belakang Rasulullah SAW menunjukkan kepimpinan baginda dalam risalah Islam bermakna Islam menghapus syariat para nabi umat terdahulu.

3) Memahami kepentingan Masjid Al-Aqsa dan mengikat hati kaum muslimin dan tanggung jawab mereka terhadapnya.

4) Kepentingan solat & keutamaan kedudukannya. Perintah secara langsung dari sisi Allah SWT menunjukkan kemuliaan perintah solat ini.

5) Rasulullah SAW mengingatkan tentang penyakit-penyakit sosial dalam masyarakat, beliau ditunjukkan hukuman siksa bagi pembuat dosa semasa perjalanan Isra' Mikraj baginda. Peringatan buat kita bahawa banyak tersebarnya penyakit masyarakat yang harus kita hindari dan ubah!

Take five!


kredit: iTarbiyyah
Author: Ahmad
•12:18 AM

Dulunya engkau gilang gemilang,
Engkau dikenali bumi dan langit,
Engkau sarat dengan falsafah duniawi ukhrawi,
Engkau lahirkan jutaan ilmuwan,
Bertebaran di laman bumi,
Menggegar dunia yang rigid,
Menerangi dunia yang gelap malap,
Merungkai jutaan persoalan dunia,
Ya, itulah engkau khilafah Islamiah.

Engkau tumbuh dikala dunia kegelapan,
Tatkala dunia mencari penyelesaian,
Engkau beri harapan baru pada dunia,
Timur barat utara selatan kau jajahi,
Seluruh dunia tunduk pada engkau,
Pejuang-pejuang engkau bukan ratusan,
Bahkan jutaan mereka yang setia jiwa dan raga,
Berkorban demi kesinambungan engkau,
Jatuh satu ratusan berganti,
Rebah segerombolan segenerasi bangkit!

Kini engkau yatim piatu,
Tiada lagi bapa yang menaungi engkau,
Tiada lagi pembela buat engkau,
Mereka menghalau bapa engkau,
Mereka menodai keluarga engkau,
Mereka memadam sejarah gemilang engkau!
Mereka canang pada dunia,
Mereka siar pada massa,
Bahawa engkau takkan dibela,
Dan selamanya takkan terbela!

Bangkitlah wahai anak yatim,
Mencari sang bapa yang telah hilang,
Lapan puluh sembilan tahun sudah berlalu,
Diinjak hina penjajah di Istanbul,
Kutahu di sudut hatimu,
Masih punya sekelumit rasa,
Rindu pada sang bapa.


Related Posts with Thumbnails