Author: Ahmad
•7:20 PM

Assalamualaikum waramatullahi wabarakatuh.
Kif hal? Semoga semuanya sihat belaka.

Alhamdulillah, syukur kerana kita masih lagi diberi nyawa untuk terus beribadah pada-Nya dan masih lagi diberi peluang untuk mengislahkan diri.

Saya baru sahaja selesai Sijil Tinggi Agama Malaysia (STAM) 2011 baru-baru ini. Alhamdulillah, segala yang memudahkan itu datang dari Allah. Moga Allah tentukan natijah yang terbaik buat diri ini. Buat rakan-rakan, jangan kecewa dek stam yang sudah berlalu. Pandanglah kehadapan dan buatlah perancangan kehidupan seterusnya.

Perasaan yang sangat lega apabila melepasi STAM ni. Di situ, saya bukan sahaja belajar teori agama sahaja bahkan belajar praktiknya. Suasananya boleh saya katakan lebih kurang sama dengan suasana di sekolah menengah dahulu. Pembelajaran memang lain, cuma yang hampir samanya ialah dari segi suasana Islami yang ada. Biah solehah yang membantu bahkan disitu juga saya mula bergaul dengan masyarakat luar dan menghadapi juga masalah dan krisis remaja(mungkin).

"Medan bercakap tidak sama dengan medan berkhayal. Medan beramal tidak sama dengan medan bercakap. Medan berjihad tidak sama dengan medan beramal. Medan berjihad yang hakiki tidak sama dengan medan jihad yang palsu. ramai yang mudah berkhayal namun tidak semua apa yang terbayang di kepala mampu diungkapkan dengan kata-kata. Ramai yang mampu bercakap namun hanya sedkit yang mampu bersabar ketika beramal.dan sedikit di antara yang sabar ini yang mampu memikul beban jihad yang sukar dan amal nekad"

"Andai Islam seperti sebuah bangunan usang yang hampir roboh, maka akanku berjalan ke seluruh dunia mencari jiwa-jiwa muda. Aku tidak ingin mengutip dengan ramai bilangan mereka, tapi aku inginkan hati-hati yang ikhlas untuk membantuku dan bersama membina kembali bangunan usang itu menjadi sebuah bangunan yang tersergam indah"

(
Imam Hasan Al-Banna)


Benarlah juga firman Allah bahawa seseorang itu belum terbukti beriman kecuali setelah datangnya ujian. Ya, masalah dan krisis umat itulah ujiannya. Mungkin sebelum ini hanya bergelumang dengan orang-orang baik sahaja, namun kini sudah pun berpengalam
an bersama orang-orang yang bermasalah. Tak kira masalah kecil mahupun besar. Banyak juga saya pelajari dari fasa ini.

Antara apa yang saya pelajari pada fasa ini ialah;

1) Belajar bergaul dengan semua golongan dan semua tahap pemikiran.

2) Melatih diri berperanan pada orang sekeliling sama ada dalam pembelajaran mahupun selainnya.

3) Qudwah adalah sebaik pengajaran. Walaupun tak mampu berhujah/berkata-kata, hanya qudwah sudah cukup.

4) Mampu berdikari lantaran jauh dari keluarga. Berdikari dari sudut teknikal mahupun rohani.

5) Sedar bahawa saya juga perlu beruzlah. Cumanya bukan seperti uzlah Rasulullah di gua Hira' tetapi uzlah syu'uri(perasaan).

6) al ilmu fish shudur la fiss sutur (ilmu di hati bukan pada tulisan/kitab).

7) Melatih diri untuk bersikap terbuka(open) terhadap pandangan orang lain.

8) Mengenali waqi'(suasana) masyarakat setempat dan bermuayyasah(hidup) bersama mereka.

9)Dan banyak lagi..

Moga momentum kali ini dapat berterusan sehingga fasa berikutnya. Ameen ya Rabb.

This entry was posted on 7:20 PM and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

0 comments:

Related Posts with Thumbnails