Author: Ahmad
•1:51 AM


Bila merajuk dengan dakwah, engkau cuba mencari satu dua kisah pahit membenarkan engkau meninggalkan gerabak dakwah para rasul ini.

Engkau rasa dakwah dan ikhwah perlu meraikan juga menjaga hati dan perasaan engkau padahal sedarkah engkau bahawa tanpa engkau pun dakwah ini akan terus berlayar?

Bila merajuk dengan dakwah, mulalah engkau menyalahkan ikhwah dan orang sekeliling engkau. Kata engkau, mereka lah punca engkau jadi sebegini. Bukankah keputusan merajuk engkau itu di tangan engkau sendiri? Lupakah engkau?

Mulanya engkau menyertai dakwah ini dengan rela hati, tiba-tiba engkau keluar menghamburkan kata-kata sesalan terhdap ikhwah dan dakwah. Sampai hati engkau?

Bila bertembung…
Ingatkah engkau di saat kita berkhilaf dalam perbincangan dakwah, siapakah di antara kita yang hendak memenangkan pendapatnya? Ikhwah menjadi saksi tingginya suara engkau ketika hendak memenangkan pendapat engkau. Bukankah kita ini jemaah satu hati? Mampukah hati ini disatukan dengan amarah dan keegoan di antara kita?

Ada masa pendapat engkau memang bernas dan kukuh tapi kan kita sama-sama yakini bahawa keputusan syura adalah barakah. Bukankah engkau pernah menukilkan kata-kata saidina Ali dalam sebuah artikel engkau; “Kekotoran jemaah lebih baik dari kejernihan individu”??

Mungkin inilah sebabnya kaki engkau mula berundur sedikit dari kami. Kami pun tidak sedar ini antara puncanya. Kami sentiasa mengambil qudwah ketikamana saidina Abu Bakar dan Umar berbeza pendapat. Mereka tidak pernah berganjak mengambil keputusan untuk merajuk dari dakwah.

Sampai bila kita nak merajuk dengan ikhwah yang tidak sependapat dengan kita? Nanti kita solat satu saf juga, halaqah satu kumpulan juga, riadhah satu pasukan juga, makan satu talam juga, meeting satu biro juga, tidur pun bersebelahan juga. Ikhwah inilah yang kita gaduh, kita baik balik, kita muram, kita senyum balik, kita terlebih gurau, kita minta maaf balik.

Ya, hati kita terikat atas jalan dakwah sebelum terikat atas sebab-sebab kerja, teknikal, dan sebagainya.

Bila futur…
Bila semangat engkau lemah, engkau mula menyendiri. Engkau tinggal semua kerja dakwah tarbiyah engkau. Engkau rasa dakwah tidak sesuai dengan diri engkau. Lantas disebabkan engkau lemah semangat (futur), terus engkau menyepi dan merajuk dari dakwah.

Eh, engkau lupa. Bukan dakwah yang perlu menyesuaikan dengan diri engkau, tetapi engkaulah yang sepatutnya menyesuaikan diri dengan dakwah.
Engkau baca kisah-kisah pendakwah terdahulu, ketika mereka diuji, ditangkap, diseksa, adakah mereka ambil keputusan sepertimana engkau ambil keputusan untuk merajuk dari dakwah? Tidak akhi!

Teringat aku seorang ustaz murobbi pernah berpesan; “Bila anta rasa lemah (futur) dalam dakwah, itulah tandanya anta mula tidak tsabat”. Macam halilintar aku dengar pesanan ustaz tu! Banyak kali dah aku rasa lemah dalam dakwah…

Inilah pesanan yang sama aku sampaikan pada engkau.

Jumpalah ikhwah, ambil nasihat penguat diri tika dilanda ujian. Ikhwah juga pernah futur tapi apa yang aku kagum pada mereka ialah respon mereka apabila futur. Mereka cuba untuk tidak berjauhan dari ikhwah sekeliling kerana mereka tahu Allah mencipta ikhwah sebagai penguat bukan hanya hiburan ketika berseloroh semata-mata.

Bila rasa terbaik…
Aku tahu, perasaan bilamana rasa diri sudah cukup baik, cukup tarbiyah, diri lagi soleh berbanding orang lain, dan bermacam-macam lagi penyakit hati ini memang tersembunyi. Sesama ikhwah pun tidak dapat kesan penyakit-penyakit ini.

Tapi ulama terdahulu telah memberi petunjuk bahawa antara penyakit-penyakit hati inilah penyebab ikhwah tinggalkan gerabak dakwah. Ikhwah rasa dirinya cukup baik, pendapatnya yang paling bernas, ikhlasnya yang paling suci, amalnya paling cemerlang, cumanya taat setianya belum teruji bilamana hendak tinggalkan dakwah.

Bila dirasakan tanpa dirinya dakwah akan lambat, tanpanya habislah dakwah di sesuatu kawasan itu, tanpanya mesti ramai ikhwah sedih, tanpanya tiadalah tokoh dakwah, dan tanpanya juga dakwah akan rugi. Ketika itulah mulanya penyimpangan dari jalan dakwah dengan bermulanya penyimpangan niat di hati.

Inilah juga sebab-sebab tragis yang berlaku kepada dakwah bilamana haluan dakwah yang suci iaitu kepada Allah disimpangkan kepada habuan dunia, pangkat, gelaran dan sebagainya. Cukuplah tujuan kita menyimpang bilamana niat kita jauh dari ikhlas, bercampur baur manfaat duniawi, mengejar nama dan pangkat sambil bertenggek atas tubuh dakwah.

Bilamana tujuannya untuk menegakkan hakimiyah Allah tiba-tiba bertukar kepada
“Cukuplah aku dapat kuasa”,
“Yang penting dapat kuasa dulu, nak tegakkan hukum Islam kena tengok keadaan juga”,
“Aku dah cukup sibuk dengan amal politik. Program usrah katibah semua tu nantilah bila aku ada masa aku pergilah”...
Dengan mudah dirinya lupa akan tarbiyah dan dakwah yang mengajarnya bertahun-tahun akhirnya disilaukan sesaat dengan kuasa dan nama.


*****


Itu rupanya kisah di sebalik merajuknya engkau dengan dakwah.
Aku doakan engkau dan aku kekal thabat dan masih lagi menggunakan bahasa yang sama, kamus yang sama walaupun jarak dan masa memisahkan kita.

Dalam arkanul baiah (10 Rukun Baiah) Imam Asy-Syahid Hasan Al-Banna hampir kesemuanya boleh diusahakan kecuali rukun THABAT. Kerana ath-Thabat ini kurniaan Allah terhadap hamba-Nya yang terpilih.

Di akhir risalah ini, aku selitkan pesanan penulis buku dakwah tarbiyah terkemuka, Syeikh Muhammad Ahmad Ar-Rasyid:

"Inilah ialah satu kenyataan yang menyedihkan dalam kehidupan kebanyakan para pendakwah.
Dakwah mengajar mereka tentang fasahah (kefasihan) dan kehebatan yang memungkinkan mereka untuk memperolehi banyak peluang yang baik.
Tetapi apabila memperolehinya, mereka menjadi lemah. Atau dakwah membuka pintu baginya untuk meneruskan pengajian di peringkat tinggi. Sebelum dia memperolehi peluang tersebut kemungkinan beberapa orang sahabatnya berusaha memujuk pihak bertanggungjawab dalam kerajaan agar dia memperolehi biasiswa kerajaan atau skim zamalah dan sebagainya. Atau kemungkinan sehingga mereka membantunya dari sudut kewangan juga. Manakala sahabat-sahabatnya di tempat pengajian pula membantunya menghilangkan perasaan kerinduan kerana berjauhan dengan keluarga semasa pengajiannya. Mereka menjaganya daripada ditimpa fitnah dan sebagai ganti kepada kaum keluarga.
Tetapi apabila lulus dan kembali, dia menjadi lemah dan berfikir untuk mencipta keuzuran yang boleh melepaskan dirinya daripada bekerja dan melakukan tugasnya. Kadang-kadang dakwah menjadi gedung perniagaan kepada penuntut-penuntut dunia. Mereka berdamping dengannya untuk suatu tempoh tertentu, sehingga apabila telah menjadi pegawai besar, pensyarah universiti atau pakar dalam bidang tertentu, mereka meninggalkan dakwah dan sibuk membina masa depannya sendiri.
Ini adalah perkataan pahit yang wajib diterima oleh para pendakwah. Bahu dakwah ini sudah banyak kali mengeluh kerana menanggung beban ramai orang yang tidak tahu membalas jasanya."

Author: Ahmad
•7:06 PM


Imam Asy-Syahid Hasan Al-Banna dalam tulisan beliau di Risalah Taalim dalam bab Rukun Baiah Amal beliau menyusun tujuh maratib (turutan/susunan) amal seseorang al-akh as-sodiq:

1. Islah diri sehingga terbentuk 10 peribadi muslim
2. Membentuk baitul muslim
3. Irsyad Mujtama3 (bimbing masyarakat)
4. Tahrir al-Wathon (membebaskan tanah air dari setiap penguasa asing -non-Islam- baik secara politik, ekonomi, maupun moral)
5. Islah hukumah (memperbaiki keadaan pemerintah, sehingga menjadi pemerintah Islam yang baik)
6. Daulah Islamiah (mempersiapkan seluruh aset negeri di dunia ini untuk kemaslahatan umat Islam)
7. Ustaziatul Alam

Selepas turutan ke-7 ini, Imam Al-Banna menutup Rukun Baiah Amal dengan kata-katanya;
"Empat yang terakhir ini wajib ditegakkan oleh jamaah dan oleh setiap akh sebagai anggota dalam jamaah itu. Sungguh, betapa besarnya tanggung jawab ini dan betapa agungnya tujuan ini. Orang melihatnya sebagai khayalan, sedangkan seorang muslim melihatnya sebagai kenyataan. Kita tidak pernah putus asa meraihnya dan -bersama Allah- kita memiliki cita-cita luhur."

Apa yang menarik minat saya apabila menelaah risalah ini sambil membuat bacaan terhadap perkembangan politik negara, adalah rupa-rupanya Imam Asy-Syahid meletakkan turutan amal Tahrir al-Wathon (membebaskan tanah air dari setiap penguasa asing -non-Islam-) mendahului Islah Hukumah (memperbaiki keadaan pemerintah).

Iaitu mengutamakan membebaskan negara dari kuasa asing berbanding memperbaiki pemerintah (walaupun ia boleh berjalan seiringan). Maka sewajarnya keutamaan kita dalam usaha mencapai ustaziatul alam adalah menuruti turutan amal ini tanpa melengahkan turutan amal lain.

Mengutamakan yang utama bukanlah melupakan yang lain tetapi ia adalah melebihkan fokus agar tangga seterusnya lebih mudah untuk dicapai nantinya. Bayangkan seseorang yang tidak cuba melengkapkan dirinya dengan sepuluh muwasofat(sifat-sifat) muslim, betapa sukarnya dia untuk menuju tangga seterusnya iaitu Baitul Muslim, Irsyad Mujtama3 dan seterusnya.

Susunan amal ini tidaklah wajib fardhu tetapi ia suatu formula ijtihad yang disegarkan kembali oleh Al-Imam hasil kajian beliau terhadap sirah Ar-Rasul dan khazanah fiqh Islam dahulu kala yang mesti direnungi kembali oleh para du'at khususnya buat mereka yang menapaki manhaj IHAB.

Dalam syarah Arkanul Baiah oleh Dr. Ali Abdul Halim Mahmud, beliau menjelaskan lagi kekuasaan atau dominasi asing kepada dominasi agama, budaya, sastera, sosial, ekonomi dan politik. Beliau menyimpulkan "Setiap bentuk kekuasaan ini mempunyai pengaruh yang buruk terhadap negeri Islam serta mempunyai pengaruh juga terhadap gerakan Islam."

Dengan makna, apabila para du'at tidak mengambil ihtimam (penting) maratib amal ke-4 ini, maka ia bukan sahaja memberi kesan kepada negara bahkan juga kepada gerakan-gerakan Islam di negara tersebut. Boleh jadi usaha-usaha untuk tangga-tangga seterusnya makin sukar dan membantutkan lagi perjalanan menuju ustaziatul alam.

Yang terdekat ini, adalah perjanjian TPPA (Trans Pacific Partnership Agreement) yang menjejaskan ekonomi negara dengan kemasukan kuasa asing (Amerika) tanpa kawalan. Kita tiada pilihan melainkan mengerah seluruh tenaga dan usaha memastikan tangga maratib amal ini benar-benar selamat untuk ditapaki menuju ke tangga-tangga amal seterusnya.

Firman Allah dalam surah At-Taubah ayat 105;
وَقُلِ ٱعۡمَلُواْ فَسَيَرَى ٱللَّهُ عَمَلَكُمۡ وَرَسُولُهُ ۥ وَٱلۡمُؤۡمِنُونَ‌ۖ
"Dan katakanlah (wahai Muhammad): Beramallah kamu, maka Allah dan Rasulnya serta orang-orang yang beriman akan melihat apa yang kamu kerjakan.."

Wallahua3lam
Author: Ahmad
•11:18 PM



Berlalunya hari-hari hidup kita sedar tidak sedar jutaan artikel sudah kita baca. Kiraan itu akan meningkat dengan meningkatnya umur kita. Tanpa kita sedari, dalam jutaan itu berapa banyakkah artikel-artikel dari Tuhan yang telah kita baca?

Puluhan novel telah dihayati adegannya, ratusan buku ilmiah telah dibeleknya, ribuan artikel telah dijenguknya, oh rupanya berapa kali sahaja Kalam Tuhan telah ditadabburinya?
Bayangkan kita berada di majlis pelancaran sesebuah novel atau buku kegemaran kita. Penulisnya turut hadir merasmikan dan melancarkan karyanya. Tentunya hati kita berbunga-bunga mahu berjumpa dengannya dan menuturkan kalam-kalam yang jujurnya telah tersusun rapi seni bahasanya selama ini.

Ya, anda sudah berjaya menangkap apa yang saya maksudkan. Ramadhan adalah majlis pelancaran Al-Quran. Allah mengikat bulan Ramadhan dengan Al-Quran dalam ayatNya;


(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, Kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan Ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur. [Al-Baqarah : 185]

Ibn Kathir menyebut dalam Tafsirnya bahawa Allah memuji bulan puasa (Ramadhan) daripada banyak-banyak bulan kerana Dia memilihnya bulan diturunkan Al-Quran begitu juga diturunkan kitab-kitab Samawi Zabur, Taurat & Injil pada bulan suci ini. Tentunya sangat signifikan bilamana artikel Tuhan dilancarkan pada bulan ini. Apakah signifikannya?

Dalam Tafsir Fi Zilalil Quran, penulis menggariskan signifikannya bahawa Al-Quran inilah yang mengeluarkan mereka dari kegelapan kesesatan kepada nur hidayah, menukarkan keadaan mereka dari ketakutan kepada keamanan, memberi kepada mereka kedudukan yang kuat di muka bumi, juga memberi mereka asas-asas yang dapat menjadikan mereka satu umat sedangkan dahulunya mereka tidak menjadi apa-apa. Tanpa asas-asas ini mereka tidak dapat menjadi satu umat, juga tidak mempunyai tempat di muka bumi ini dan tidak disebut-sebut di langit.

Tidakkah mereka berasa mulia berbanding umat lain dengan adanya Al-Quran di sisi mereka?
Ramadhan hadir acapkali menjentik ingatan kita terhadap Al-Quran yang diturunkan padanya bukan kebetulan tetapi dengan misi dan visi yang agung.

Bagaimana kita memahami Al-Quran

Dari awal kita fahami bahawa sirah Ar-Rasul adalah tatbiq (pelaksanaan) daripada Al-Quran dan As-Sunnah. Maka watak-watak di dalam sirah dan bagaimana mereka memahami Al-Quran adalah jalan paling tepat untuk kita ikuti.

Dalam Maalim Fit Tariq, Asy-Syahid Sayyid Qutb menegaskan bahawa ayat-ayat Al-Quran zaman Mekah telah diturunkan kepada Rasulullah SAW di dalam tempoh tiga belas tahun, dengan mengemukakan satu persoalan sahaja yang tidak berubah-ubah iaitu persoalan aqidah  yang diterapkan di atas tapaknya yang terpenting KETUHANAN dan PENGABDIAN serta pertalian antara keduanya.

Beliau menyimpulkan “Al-Quran zaman Mekah tidak melangkau persoalan pokok ini untuk mengemukakan persoalan-persoalan lain mengenai sistem kehidupan, melainkan setelah Allah mengetahui bahawa persoalan itu sudah diterangkan dengan secukupnya bahawa ianya telah sebati dan menjadi daging darah golongan umat yang terpilih itu, yang telah ditakdirkan Allah bahawa agama Islam ini akan dibangunkan melalui golongan ini, dan golongan inilah yang mengendalikan pelaksanaan sistem yang mencerminkan agama ini.”

Maka seharusnya cara untuk kita memahami Al-Quran adalah dengan bagaimana para sahabat memahaminya ketika ia turun. Iaitu memfokuskan fahaman kita pada persoalan aqidah dengan mengerti bahawa pengakuan bertuhan (LA ILAAHA ILLALLAH) itu membawa makna pengakuan kepada kekuasaan menghukum dan memerintah yang tertinggi.

Mereka memahami juga bahawa mengesakan Allah melalui ikrar kalimah syahadat itu adalah bererti mencabut semua sekali kuasa yang dibolot oleh para paderi dan pendeta, oleh ketua-ketua suku, oleh raja-raja dan penguasa-penguasa, dan menyerahkan kuasa itu hanya kepada Allah sahaja.
Persoalan yang berputar di zaman Mekah ini tidak pun melangkau kepada persoalan sistem negara, sosial, urusan muamalah dan sebagainya kerana apabila sesebuah umat itu telah teguh berpegang kepada asas, maka cabangnya akan lebih mudah bagi mereka untuk memahami dan melaksanakannya. Inilah yang sepatutnya menjadi bahan renungan secara serius oleh para pendakwah ke arah agama ini.

Mudahnya, gunakanlah sifir hamba. Bilamana hamba itu bersetuju dengan kontrak yang diberi majikannya, maka dia juga bersedia dengan apa sahaja arahan yang diturunkan ke atasnya. Itulah kita seorang hamba kepada Al-Khalik yang sewajibnya bersetuju dengan kandungan Al-Quran dan bersiap siaga untuk melaksanakan arahan-Nya di segenap sudut kehidupan.

Realiti hari ini

Hari ini kita terdengar di corong-corong radio, di portal-portal berita sebahagian manusia yang beriman dengan mudah mempersoalkan mengenai hukum Allah, undang-undang syariah dan sebagainya. Padahal manusia yang beriman di awal fasa kenabian dahulu kala tidak pun mempersoalkan mengenai ini bahkan Allah mentaujih mereka tidak melebihi dari persoalan aqidah dan manhaj. Berbekalkan ruh aqidah tiga belas tahun di Mekah membuktikan mereka adalah kurun yang terbaik sepanjang zaman.

Adakah manusia beriman zaman kini terdesak memerlukan penerangan dan penjelasan tentang sistem Islam, undang-undang syariah sebelum mereka memahami hakikat persoalan aqidah dan Al-Quran itu sendiri?

Asy-Syahid menjawab persoalan ini dalam Maalim Fit Tariq;
“Orang-orang zaman sekarang yang mendesak supaya Islam mengemukakan teori-teori mengenai sistem perundangan yang lengkap, supaya Islam membentuk dasar-dasar penyelesaian masalah-masalah yang mungkin timbul; sedangkan di bumi ini tiada lagi sebuah masyarakat yang telah memutuskan untuk patuh kepada perintah Allah dan menolak sebarang peraturan dan undang-undang selain dari syariat Allah, sedang mereka mempunyai kuasa untuk melaksanakannya; orang- orang seperti itu, yang mendesak dan mencabar Islam berbuat demikian, adalah sebenarnya orang-orang yang tidak faham hakikat Islam dan bagaimana Islam itu bergerak di dalam hidup seperti yang dikehendaki oleh Allah.

Orang-orang seperti itu adalah orang-orang yang hendak mengubah tabiat, program dan sejarah agama ini; orang-orang yang hendak mengubah bentuk sejarah Islam supaya Islam ini sama setaraf dengan teori-teori bikinan manusia, sebaya dengan program ciptaan manusia.”

Nah, rupa-rupanya kita tenggelam dalam soal sistem hidup, keadilan sosial, urusan muamalah sambil menutup rapi hakikat agama ini iaitu meletakkan segala kekuasaan kepada Pencipta dan menolak selainnya. Bilamana akidah LA ILAAHA ILLALLAH itu meresap di lubuk hati, nescaya akan meresap pulalah peraturan-peraturan yang dibawa oleh LA ILAAHA ILLALLAH itu dan jiwa itu rela menyerah kepada sistem itu walaupun tanpa huraian yang lanjut tentang sistem-sistem dan perundangan yang lain.


Maka selayaknya untuk kita hadirkan artikel dari Tuhan ini ke dalam hati kita sebagaimana ianya juga turun beransur-ansur ke dalam hati generasi awal sahabat bermula dengan hakikat aqidah dan manhaj. Beleklah Al-Quran dengan niat untuk memahami dan melaksanakan bukan dengan sekadar menambah bank pahala yang entah bila pasang surutnya.
Author: Ahmad
•11:50 AM

Kesyumulan Islam meliputi seluruh kehidupan daripada urusan kehidupan seseorang individu hinggalah pengurusan sesebuah negara. Islam tidak menyekat segala perasaan atau sikap positif yang lahir pada manusia bahkan Islam memandu sikap positif tersebut agar sentiasa menepati syara’.
Maka istilah nasionalisme bukanlah perkara yang asing dalam Islam bahkan Islam mempunyai pandangan terhadapnya. Inilah syumulnya Islam yang merangkupi seluruh inci kehidupan. Tidak ada sesuatu perkara pun yang terlepas dari sudut pandang Islam apatahlagi hal-hal yang berkaitan dengan kenegaraan.
Nasionalisme Yang Terpuji
Dr Munir Ghadban menaqalkan takrifan الوطنية (nasionalisme) dari Kamus Siyasi dalam kitab beliau Qodhoya Islamiyyah Mu’asiroh iaitu perasaan cinta seseorang pada negaranya yang menyebabkan dia bersedia untuk mempertahankan negaranya. Ia adalah naluri dan fitrah yang dianugerahkan kepada manusia bahkan dianugerahkan kepada seluruh makhluk.
Fitrah inilah yang memuncak di hati Bilal bin Rabah lantas beliau menyenandungkan puisi kerana kerinduannya kepada kota Mekkah dan juga ketika Rasulullah berhijrah dan tersangat rindu pada Mekah. Beliau bersabda:
والله إنك لأحبّ أرض الله إلى الله وأحب أرض الله إليَّ، ولولا أن أهلك أخرجوني منك ما خرجت
“Demi Allah, Engkau adalah tempat (bumi) yang paling aku cintai sekiranya pendudukmu tidak mengusirku, maka aku tidak akan keluar darimu“
Pengutusan Rasulullah SAW bukanlah semata-mata untuk mengasaskan agama sahaja, bahkan adalah untuk membangun kaedah-kaedah negara yang meliputi seluruh urusan dunia. Negara adalah manifestasi kepada Islam itu sendiri dimana tidak sempurna pembinaan Islam tanpa negara, tempat dan geografi.
Dari sini dapat kita fahami bahawa keperluan negara dalam membina dunia Islam. Dr Muhammad ‘Imarah dalam kitab beliau Fiqh Hadhoroh Al-Islamiyyah menegaskan bahawa penggabungan terhadap negara dengan makna nasionalisme adalah suatu keperluan dan peringkat dalam tangga penggabungan seseorang Muslim itu terhadap Islam. Maka Islam adalah agama yang menyeru dan menuntut untuk wujudnya negara dan perasaan kenegaraan (nasionalisme) kerana tidak akan sempurna pembinaan Islam tanpa negara yang menjadi jasadnya.
Imam Asy-Syahid Hasan Al-Banna juga menjelaskan nasionalisme yang terpuji dalam makalah beliau bertajuk Dakwatuna di dalam Majmu’ah Rasail;
“Jika yang dimaksud dengan nasionalisme oleh para penyerunya adalah cinta tanah air, keberpihakan padanya dan kerinduan terhadapnya, maka hal itu sebenarnya sudah tertanam dalam fitrah manusia.
Jika yang mereka maksudkan dengan nasionalisme adalah keharusan berjuang membebaskan tanah air dari cengkaman imperialisme, menanamkan makna kehormatan dan kebebasan dalam jiwa putera-putera bangsa, maka kami pun sepakat tentang itu.
Jika yang mereka maksudkan dengan nasionalisme adalah memperkuat ikatan kekeluargaan antara anggota masyarakat atau warga negara serta menunjukkan kepada mereka cara-cara memanfaatkan ikatan itu untuk mencapai kepentingan bersama, maka di sini pun kami sepakat dengan mereka. Islam bahkan menganggap itu sebagai kewajiban.
Jika yang mereka maksudkan dengan nasionalisme adalah membebaskan negeri-negeri lain dan menguasai dunia, maka itu pun telah diwajibkan oleh Islam.
Tapi jika yang mereka maksudkan dengan nasionalisme itu adalah memilih umat menjadi kelompok-kelompok yang saling bermusuhan dan berseteru satu sama lain, mengikuti sistem-sistem nilai buatan manusia yang diformulasi sedemikian rupa untuk memenuhi kepentingan peribadi —sementara musuh mengeksploitasi masyarakat untuk kepentingan mereka dan berusaha untuk terus menyalakan api permusuhan sehingga umat berpecah-belah dalam kebenaran dan hanya mampu bersatu dalam kebatilan, hingga umat tidak mampu menikmati buah persatuan dan kerjasama, bahkan mereka hanya ibarat menghancurkan rumah yang telah dibangunnya sendiri— maka itu pasti nasionalisme palsu yang tidak akan membawa secuil pun kebaikan, baik bagi penyerunya maupun bagi masyarakat seluruhnya.
Yang membezakan kami dengan mereka adalah bahwa batasan nasionalisme bagi kami ditentukan oleh aqidah, sementara pada mereka batasan paham itu ditentukan oleh wilayah negara dan batas-batas geografi. Bagi kami, setiap jengkal tanah di bumi ini, di mana di atasnya ada seorang Muslim yang mengucapkan ‘Laa Ilaaha Illallah’, maka itulah tanah air kami. Kami wajib menghormati kemuliaannya dan siap berjuang dengan tulus demi kebaikannya.”
Peranan Bangsa
Dalam sejarah Islam, bangsa tidak pernah dihapuskan, bahkan setiap bangsa memainkan peranan mereka untuk menegakkan Islam. Dalam perang Rasulullah, para sahabat disusun mengikut bangsa dan kaumnya. Apakah ini asabiyyah yang terlarang? Tentunya tidak sama sekali.
Apabila Allah mencipta bangsa, kaum atau kabilah, sudah tentu ada peranannya di muka bumi ini. Sepertimana peranan yang disebut Allah dalam Surah al-Hujurat ayat 13; “Kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal.”
Ibnu Khaldun dalam kajiannya di dalam kitab Muqaddimah, beliau menghuraikan lagi peranan bangsa ataupun disebut asabiyyah dalam politik Islam. Ibnu Khaldun, apabila beliau menghurai syarat-syarat imamah, syarat-syarat seseorang yang ingin menjadi khalifah, beliau menaqalkan hadith Rasulullah SAW; الائمة من قريش yang bermakna imam ini mesti daripada kalangan Quraisy.
Mengapa imam (pemimpin) mesti daripada Quraisy? Adakah sebab mahu mengambil berkat dari keturunan nabi? Tidak. Ibnu Khaldun menyatakan sebab yang paling munasabah sekali ialah kerana kuasa (syaukah), kerana dokongan yang wujud, yang memberikan kekuatan kepada mana-mana pemimpin untuk menjadi pemerintah, yang boleh memaksa sehingga kuasa pemerintahannya itu ditaati oleh orang lain.
Sebagaimana pemerintahan biasa perlu pada asabiyyah, begitu juga pemerintahan Islam, sehingga Ibnu Khaldun menganggap asobiyah itu adalah sesuatu yang daruri dan tiada pilihan lain.
Dr. Yusuf Al-Qardhawi dan Said Hawwa ketika mengupas tentang Pembinaan Ketamadunan Umat menggariskan 12 ciri antaranya ialah menyasarkan objektif perpaduan umat Islam sedunia seperti yang diperintahkan Allah. Pada peringkat awal, perpaduan Arab dan kemulian mereka merupakan mukaddimah kepada perpaduan dan kemuliaan umat Islam. Ini menepati tabiat berfasa (sunnah at-Tadarruj). Arab merupakan bekas kepada Islam dan bahasa arab adalah lisannya juga mereka adalah pendokong risalah yang pertama. Sepertimana dalam athar “Jika hinanya Arab, hinalah Islam”.
Sekitar Salah Faham
Masalah dan salah faham terhadap istilah nasionalisme berlaku apabila kita sering merujuk takrifannya menurut kacamata barat. Walaupun ulama silam mahupun mutakhir telahpun meletakkan takrifan yang tepat bagi istilah nasionalisme yang terpuji menurut syara’ namun ada juga yang dengan mudah mengaitkan nasionalisme dengan semangat asabiyyah yang diertikan di sudut pandang barat sebagai rasis secara mutlak dengan makna jahiliyyah.
Antara hujah biasa yang digunakan bagi menyalahertikan nasionalisme ialah berdasarkan hadith Rasulullah SAW;
فُسَيْلَةُ قَالَتْ سَمِعْتُ أَبِي يَقُولُ سَأَلْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَمِنَ الْعَصَبِيَّةِ أَنْ يُحِبَّ الرَّجُلُ قَوْمَهُ قَالَ
وَلَكِنْ مِنْ الْعَصَبِيَّةِ أَنْ يُعِينَ الرَّجُلُ قَوْمَهُ عَلَى الظُّلْم لَا
Fusaylah berkata: Aku mendengar ayahku berkata ” Aku bertanya Rasulullah SAW, Wahai Rasulullah apakah seorang yang mencintai kaumnya (bangsanya) itu termasuk fanatik (asabiyyah)?” Nabi s.a.w menjawab: “Tidak, fanatisme (asabiyyah) itu bilamana seorang membantu dan memihak kepada kaumnya atas sesuatu kezaliman.” (HR Ibnu Majah)
Dalam hadith ini, jelas menunjukkan bahawa semangat asabiyyah yang terlarang ialah apabila membantu dan memihak pada kaum atau bangsanya atas sesuatu kezaliman. Maka, mafhum mukhalafahnya ialah Rasulullah membenarkan asabiyyah yang tidak berlandaskan atas kezaliman. Dan secara asalnya, mencintai kaum dan bangsa tidaklah bermaksud asabiyyah bilamana tidak dibina atas kezaliman dan tidak melanggar syarak.
Dalam hadith yang lain, ada menyatakan tentang asabiyyah secara mutlak;
ليس منا من دعا إلى عصبية، وليس منا من قاتل على عصبية، وليس منا من مات على عصبية
Bukan dari golongan kami siapa saja yang mengajak kepada asabiyyah, bukan pula dari golongan kami orang yang berperang karena asabiyyah, dan tidak juga termasuk golongan kami orang yang mati karena asabiyyah (HR Abu Dawud)
Dalam hal ini, kita mengambil sikap pertengahan iaitu tidak menolaknya secara mutlak dan tidak pula menerimanya secara mutlak, tetapi membezakan mana yang dapat diterima kerana sesuai dengan fahaman Islam dan mana yang harus ditolak kerana bertentangan dengan Islam.
Sepertimana dalam hadith لاَ تَغْضَبْ yang bermakna “Jangan marah”. Adakah marah yang dimaksudkan kesemua jenis dan keadaan marah secara mutlak? Adakah tidak dibenarkan langsung marah apabila tanah-tanah kita umat Islam ditindas? Maka di situ dapat kita lihat bahawa khitab (ucapan) Rasulullah punyai tabir yang tidak mudah-mudah untuk kita ambil di sudut zahir sahaja.
Kerugian apakah yang akan ditimbulkan seruan ini terhadap orang-orang yang menyeru kepada nasionalisme, padahal Islam merealisasikan tujuan-tujuan nasional itu, dan malah jauh lebih banyak lagi dari itu?
Maka jelaslah bahawa kefahaman terhadap nasionalisme dan asabiyyah di sisi syara’ bukanlah berlandaskan hawa nafsu bahkan ia adalah fitrah yang tertanam di hati dan ramuan kebangkitan buat umat Islam di sepanjang zaman. Ia adalah manifestasi dari kefahaman terhadap firman Allah;
واعتصموا بحبل الله جميعا ولا تفرقوا
“Berpegang teguhlah kamu dengan tali Allah dan jangan kamu berpecah belah” (Ali-Imran: 103)
ولا تنازعوا فتفشلوا وتذهب ريحكم
“Jangan kamu bertelagah lalu kamu rosak dan hilang kekuatan kamu” (Al-Anfal: 46)
Sekian والله أعلم
_____________________________________________________
Sumber rujukan:
[1] Al-Quranul Kareem
[2] Sunan Abu Dawud
[3] Sunan Ibnu Majah
[4] Qodhoya Islamiyyah Mu’asiroh, Dr. Munir Muhammad Ghadban
[5] Dirasat Islamiyyah, Asy-Syahid Syed Qutb
[6] Fiqh Al-Hadhoroh Al-Islamiyyah, Dr. Muhammad ‘Imarah
[7] Risalah Dakwatuna Majmu’ah Rasail, Asy-Syahid Imam Hasan al-Banna
[8] Nazhoriyyah Al-Khilafah FI ‘Asril Hadits, Dr. Ismail Muhammad ‘Isa Syaheen
[9] Risalah Mursyid Al-Watoniyyah Haqqah, Dr. Muhammad Badi’, 2012
Author: Ahmad
•5:25 AM
the only way

Hari ini genap setahun kerajaan Mesir yang sah bertukar kepada kerajaan haram. Sayu hati mengenang ketika malam Presiden Morsi dikudeta oleh tentera. Malam itu Mesir hingar bingar dengan letupan mercun, hon kereta juga sorakan manusia. Hari ini ayat 140 surah Ali Imran berputar di minda saya;

إِن يَمْسَسْكُمْ قَرْحٌ فَقَدْ مَسَّ الْقَوْمَ قَرْحٌ مِّثْلُهُ ۚ وَتِلْكَ الْأَيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيْنَ النَّاسِ وَلِيَعْلَمَ اللَّـهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَيَتَّخِذَ مِنكُمْ
شُهَدَاءَ ۗ وَاللَّـهُ لَا يُحِبُّ الظَّالِمِينَ
"Jika kamu (dalam peperangan Uhud) mendapat luka, maka sesungguhnya kaum (musyrik) itu telah mendapat luka yang sama (dalam peperangan Badar). Dan demikian itulah keadaan hari-hari Kami gilirkan dia antara sesama manusia, dan supaya nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang tetap beriman, dan juga supaya Allah menjadikan sebahagian di antara kamu orang-orang yang mati Syahid. Dan Allah tidak suka kepada orang-orang yang zalim."

Syed Qutb merakamkan dalam Tafsir Fi Zilal Quran bahawa ketika kekalahan tentera Islam di perang Uhud, mereka tertanta-tanya “Bagaimana ini? Bagaimana ini boleh berlaku pada diri kita padahal kita adalah orang-orang muslim?” Di sini, Al-Quran mengembalikan kaum muslimin kepada sunnah Allah atas alam semesta, mengembalikan mereka kepada prinsip-prinsip yang berlaku pada semua urusan. Maka, mereka bukanlah sesuatu yang baru dalam kehidupan.

Rupanya Allah pergilirkan peristiwa jatuh bangkit umat untuk menapis antara yang tetap beriman dan sebaliknya. Dan juga mengambil sebahagiannya sebagai syahid. Ya, makin jelas dengan peristiwa kudeta Mesir kali ini. Andai ini bukan sunnah jalan dakwah, masakan Allah menerbitkan ayat ini di dalam Al-Quran?

Kalau orang lain persoalkan kelemahan gerabak dakwah ini yang menyebabkan ia terkadang jatuh, saya persoalkan juga isu tsabatnya penumpang gerabak ini. Namun kelemahan itu wajarlah dievaluasi agar mukmin tidak tersungkur di lubang yang sama dua kali.

Tetapi persoalan yang lebih utama ialah adakah pendokong dakwah ini bersedia untuk menghadapi mehnah mendatang dengan sepenuh hatinya dan tsabat hingga ke akhirnya. Yakinkah du’at pada dakwah ini ketika ia jatuh sepertimana yakinnya pada waktu ia gemilang? Cukup sempitkah dada para du'at untuk mengisi mehnah-mehnah ke dalam ruang hatinya?


Jika di situ terdapat 1001 jalan untuk mendapat kemenangan (walaupun dengan cara halal atau haram), namun jalan untuk tsabat tidak semudah pilihan 1001. Nisbahnya mungkin 1 dalam 1001. Lantaran isu tsabat ini hanya Allah yang tahu dan Dia lah yang mentsabatkan dan menggugurkan du’at tanpa kita boleh menjangkakan pun. Ia hak mutlak Pencipta dakwah.

those who make peaceful revolution impossible,
will make violent revolution inevitable

Syeikh Mustafa Masyhur menjelaskan dalam Toriq Dakwah;

Ada orang menggambarkan bahawa dengan sedikit berpolitik, diplomasi dan menggunakan
kecerdikan dan perlaksanaan yang baik dapat mengelakkan ujian dan bencana dari menimpa para pendokong dakwah dan memimpin para pendokong dakwah serta menjauhkan mereka dari bencana dan siksaan yang sangat dahsyat dari musuh-musuh Allah dan dari terus menimpa mereka atau sekurang-kurangnya mengurangkan tekanan dan memendekkan masanya.  

Segala bentuk toleransi sedemikian pada hakikatnya menyelewengkan dakwah dari jalan yang diredhai Allah di mana Rasulullah s.a.w. dan para sahabat telah berjalan di atasnya. Kita wajib berjalan di atasnya mengikuti Rasulullah s.a.w. yang menjadi sebaik-baik tauladan. 

Para pemimpin dan para pendokong dakwah harus mengetahui bahawa jalan dakwah tidak ditaburi dengan bunga-bungaan yang harum. Mereka mesti menguatkan azamnya untuk sabar dan mempertahankan akidah mereka.

Boleh sahaja du’at nak mengelak ujian atau cabaran yang mereka hadapi dengan sedikit diplomasi dan helah tetapi itulah yang akan menyelewengkan mereka dari atas jalan dakwah. Sedar tak sedar rupanya kemenangan yang terhasil dari sedikit mainan (helah, diplomasi etc) itu tidak kekal lama, terseleweng dari hadaf dakwah yang asal dan hilang keberkahannya.. Salah satunya mungkin tidak ramai yang mampu tsabat seperti sebelumnya. Anda sendiri mampu mencongaknya.

Itulah kemenangan murah yang saya maksudkan. Otak tak penat berfikir, badan tak lelah bekerja, mata tak kuyu lantaran cukup tidur, harta tak luak kerana sedikit sahaja yang disumbangkan, maka dapatlah النصر الرخيص (Kemenangan yang murah).

Saya simpulkan dengan kata-kata syeikh Muhammad Ahmad Ar-Rasyid, penulis silsilah fiqh dakwah antaranya Al-Muntalaq;

لا بد من فدية.. لا بد من بلاء .. لا بد من امتحان؛ لأن النصرَ الرخيص لا يبقى؛ لأنَّ النصرَ السهلَ لا يعيش؛ لأن الدعوة الهينة يتبناها كل ضعيف، أما الدعوة العفية الصعبة فلا يتبناها إلا الأقوياء ولا يقدر عليها إلا الأشداء.
Tidak boleh tidak mesti dengan bayaran… Mesti dengan bala/azab… Mesti dengan ujian, kerana kemenangan yang murah takkan kekal, kemenangan yang mudah takkan hidup, sesungguhnya dakwah yang remeh terbina dengan segala kelemahan, dakwah yang kuat dan sukar pula takkan terbina melainkan mereka-mereka yang kuat dan tidak mampu ke atasnya melainkan mereka-mereka yang benar-benar tekad.

Author: Ahmad
•11:36 AM
Pendekatan aman kami lebih kuat daripada kereta-kereta kebal

Assalamualaikum w.r.t

Mesir kini bersimbah darah mereka yang tidak berdosa, mereka yang berjuang demi kepentingan negara & agama, mereka yang mahukan pemimpin yang adil di sisi manusia dan di sisi Tuhan, mereka yang serik dengan sistem zalim puluhan tahun yang lalu, mereka yang mahukan anak cucu mereka hidup dalam keadilan dan kemuliaan, dan seluruh rakyat Mesir tidak kira pangkat & jawatan. Hakikatnya mereka dalam barisan yang sama apabila berhadapan dengan puak batil ini. Darah mereka ini seperti tiada harga bila ia tumpah ke bumi hanya kerana ia darah umat Islam. Jika darah umat lain, tentunya satu dunia peduli.

Setelah pembantaian tentera pada rakyat Mesir di medan Rabiatul Adawiyah dan Nahdhah terutamanya para Ikhwan, dan kini masih berterusan, timbul satu persoalan besar yang masih belum terjawab. Teka teki yang menjadi mainan fikiran pemikir-pemikir politik. Iaitu mengapa sehingga kini Ikhwan Muslimin tidak mengangkat senjata menentang tentera Mesir??

Ikhwan Muslimin mempunyai manhaj (landasan) dan prinsip yang cukup unik sejak penubuhannya tahun 1928 lagi. Sejarah mereka telah terlakar dengan penangkapan, penyeksaan, pengharaman, pembunuhan oleh kerajaan Mesir sendiri. Bahkan sejarah ini berulang di zaman kita ini. Namun tidak pernah mereka menentang dengan kekerasan samada mengangkat senjata mahupun apa-apa kekerasan sekalipun. Hanya kerana mereka mempunyai manhaj yang unik dan tegas. Manhaj perubahan yang menerapkan perubahan bermula dari bawah hingga ke atas iaitu  dari diri sendiri sehinggalah kepada ustaziatul alam (guru kepada dunia) melalui dakwah tarbiyah. Jauh sekali dari kekerasan untuk mendapatkan perubahan yang mereka impikan. Jika mereka mengangkat senjata pada waktu ini, maka mereka telah menggadaikan manhaj mereka.

Dari sudut persiapan persenjataan, Ikhwan sendiri sememangnya tiada persiapan persenjataan seperti HAMAS dan mujahidin yang lain pun. Maka apakah motif jika mereka mengangkat senjata pun? Apakah dengan sedikit persiapan persenjataan mampu melawan tentera Mesir yang cukup dengan peralatan perang? Itu hanya akan membawa kepada keadaan yang lebih teruk jika berlaku peperangan. Keadaan yang Ikhwan hadapi di Mesir berlainan dengan keadaan yang HAMAS hadapi di Palestin. Jika keadaan pun berlainan, tentulah persiapan pun berbeza. Walaubagaimanapun Imam 
Al Banna tegaskan Ikhwan juga beriman dengan kekuatan senjata. Cumanya mengikut tahap persiapan dan kesediaan. Sepertimana Rasulullah berperang apabila benar-benar bersedia dan cukup persiapan. Kena lebih menelaah fiqh jihad.

Dari sudut logik pula, jika Ikhwan mengangkat senjata, maka tentera pula akan menjustifikasi tindakan mereka bahawa mereka juga berhak menyerang Ikhwan hanya kerana Ikhwan juga turut mengangkat senjata. Mereka(tentera) akan beralasan bahawa Ikhwan yang menyerang mereka, maka mereka perlu mempertahankan diri dengan menyerang juga. Ini mainan psikologi sebenarnya apabila tentera membantai Ikhwan, pada hakikatnya mahu memaksa Ikhwan mengangkat senjata. Sebenarnya bila Ikhwan kekal dengan pendekatan aman seperti ini, Ikhwan lebih mendapat simpati dari seluruh dunia. Bilamana dunia sendiri melihat kekejaman tentera Mesir pada rakyat yang tidak berdosa yang tidak memiliki senjata apa pun. Yang ada hanya Al-Quran dalam khemah-khemah mereka.

Teringat saya akan suatu kisah di zaman ribuan Ikhwan dimasukkan ke dalam penjara. Pernah sebilangan anggota-anggota Ikhwan berkata kepada syeikh Hasan Hudhaibi (Mursyidul Am Ikhwan ke-2): "Bukankah bilangan kita dalam penjara ini mencecah ribuan orang? Mengapa kita tidak menyerang pengawal-pengawal penjara demi membebaskan kita dari penjara ini?".

Al-Hudhaibi menjawab: "Barangsiapa melakukan tindakan tersebut, maka dia bukan anggota Ikhwan! Sesungguhnya, nyawa seorang dari seribu an
ggota Ikhwan adalah lebih berharga bagiku daripada batang leher Jamal Abdul Nasir! Berjaga-jagalah! Jangan ada seorang di kalangan kalian yang memberi kesempatan kepada anjing-anjing hina itu untuk menghapuskan golongan orang-orang yang beriman. Tahanlah diri kalian, bersabarlah, tingkatkanlah kesabaran dan tetap tabahlah sehingga datang ketetapan Allah!"




Gambar Sayyid Qutb, Muhammad Farghali dan para Ikhwan lain dalam tahanan penjara

Ya, sungguh nyawa seorang Ikhwan itu sangat berharga dalam nafas umat dan sia-sialah bila ia digadaikan bukan pada tempatnya. Seperti kata Asy-Syahid Sayyid Qutb;

"Sesungguhnya generasi yang ditanam di tangan Allah (kerana Allah) takkan sesekali dituai di tangan manusia"

Ikhwan selamanya tidak akan sesekali menggadaikan manhaj perjuangannya. Mereka telah hidup atas taqdir Allah biarpun diharamkan, pimpinannya ditangkap dibunuh, pejabatnya dibakar, anggotanya diseksa dengan teruk dan segala azab yang diterima oleh mereka. Namun Allah lah yang mahu dakwah Ikhwan hidup setelah 80 tahun dan setelah berlalunya pemerintahan tentera yang zalim bermula dari General Muhammad Naguib kemudian Jamal Abdul Naser kemudian Anwar Sadat dan terakhir ialah Hosni Mubarak. Kita sangat yakin pada Ikhwan bukan sebab nama Ikhwan itu ataupun kemuliaan tokoh-tokohnya tapi pada manhajnya yang dekat dengan manhaj perjuangan nabi Muhammad SAW.

Wallahua'lam.


*hasil dari buah mulut pimpinan FJP sendiri dan analisa terkini isu Mesir


Author: Ahmad
•1:09 PM

Assalamualaikum w.r.t.

Mesir kembali gempar dengan isu protes jalanan cumanya kali ini dirancang oleh pihak anti-Morsi ataupun bahasa mudahnya non-Islamis. Protes yang dinamakan 'Tamarrud' (pemberontak) ini bertujuan untuk menimbulkan kekacauan di sekitar Mesir pada 30 Jun ini demi mencapai matlamat mereka iaitu menuntut pengunduran Dr Morsi sebagai presiden Mesir.

Aneh dan pelik, mengapa masih ada pihak yang tidak berpuas hati dengan presiden Morsi yang hanya baru memerintah selama setahun berbanding pimpinan zalim sebelum ini yang melebihi 30 tahun?! Tentunya ada kuasa luar yang mencetuskan kekacauan ini dan tidak berpuas hati dengan perlantikan Dr Morsi sebagai presiden Mesir. Lebih-lebih lagi presiden Morsi sendiri dari golongan Islamis dan hasil tarbiyah Ikhwanul Muslimin.

Kesannya syabab Ikhwan dan pihak Islamis yang dibantai dan dibunuh. Mereka sanggup berbuat apa sahaja demi mendesak tuan presiden untuk meletakkan jawatan sebagai presiden Mesir ataupun melakukan pilihanraya presiden Mesir sekali lagi. Sudah pasti pemuda yang dibantai ini merupakan aset terhadap dakwah dan tarbiyah mana-mana gerakan. Persoalannya, apakah harga yang dibayar untuk nyawa seorang syabab ini? Adakah berbaloi para syabab ini menggadaikan nyawanya tika fitnah ini? Apakah mereka menyangka dari awal kejadian seperti ini akan terjadi?

Tragedi ini memaparkan pada kita semua bahawa perjuangan dakwah tarbiyah ini laluannya bukanlah seperti laluan ke istana, mahligai yang bertatahkan berlian, berhiaskan mawar, bungaan dan bauan harum. Tapi ia berbanjirkan darah dan peluh dan menjanjikan ujian sepertimana yang dihadapi oleh para sahabat Rasulullah SAW. Sebagaimana firman Allah S.W.T,

أَمْ حَسِبْتُمْ أَن تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ وَلَمَّا يَأْتِكُم مَّثَلُ الَّذِينَ خَلَوْا مِن قَبْلِكُم ۖ مَّسَّتْهُمُ الْبَأْسَاءُ وَالضَّرَّاءُ وَزُلْزِلُوا حَتَّىٰ يَقُولَ الرَّسُولُ وَالَّذِينَ آمَنُوا مَعَهُ مَتَىٰ نَصْرُ اللَّـهِ ۗ أَلَا إِنَّ نَصْرَ اللَّـهِ قَرِيبٌ
"Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan harta benda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: "Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?" Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada ugama Allah)." [2:214]


Sejarah umat terdahulu menjelaskan kepada kita bahawa matlamat terakhir dakwah tarbiyah ini bukanlah pengakhiran yang 'happy ending'. Kita kena nampak bahawa pengakhirannya nanti dakwah tarbiyah ini menuntut nyawa dari kita sendiri. Ia bukan sekadar menuntut harta, wang, masa, tenaga dari kita bahkan lebih daripada itu. Apa yang kita ada, itulah juga yang kita beri. Sunnah dan lumrah ini pasti akan berlaku dan sejarah akan terus berulang, cumanya apakah kita sedar dan bersedia menghadapinya. Bila meletakkan pengakhiran sebegitu, tentunya kita akan ikut tarbiyah dengan begitu serius!

Benarlah kata-kata Asy-Syahid Sayyid Qutb,

"Sesungguhnya kata-kata kita akan sentiasa menjadi anak patung sehinggalah kita mati untuk patung-patung ini (menegakkan kata-kata kita). Pada ketika itu tertiuplah ruh ke dalam anak patung tersebut dan hiduplah ia."


Ungkapan-ungkapan kita akan kekal menjadi patung dan tidak bermanfaat sehinggalah kita mati kerana ungkapan-ungkapan tersebut. Sehingga kita mati di atas jalan dakwah tarbiyah. Setelah itu, barulah ia akan menjadi manhaj yang hidup mekar sebagaimana telah dibuktikan oleh Asy-Syahid Sayyid Qutb, Imam Hasan Al Banna dan legasi dakwah tarbiyah ini. Slogan  الموت في سبيل الله أسمى أمانينا (Mati di jalan Allah adalah cita-cita tertinggi kami) juga adalah syiar Ikhwan Muslimin yang kelima dari lima.

Doakan Mesir dan ahlinya dipelihara dari kuasa-kuasa dan tangan-tangan jahiliyah durjana!

Related Posts with Thumbnails