Author: Ahmad
•5:51 AM

Salam alaik. Kif hal?

Kali ini penulis mahu kita sama2 untuk merenung diri kembali. Setakat ini. Penulis sendiri menghadapi ini. Penulis dapat merasakan bahawa setiap manusia mempunyai daya deria hatinya yang agak kuat lebih-lebih lagi mereka yang senantiasa merenung diri. Apakah ia?

Ia adalah lintasan hati. Lintasan hati yang penulis maksudkan adalah lintasan hati yang baik dan membawa kepada kebaikan. Usah pedulikan lintasan jahat. 'Memenatkan'.

Kadang2, sedang kita bersendirian, lintas di hati " Eh, dah lama tak baca al-Quran ni .."

*************
Terkadang, sedang kita berbuat dosa dan maksiat, hati berbicara " Aku tgh buat dosa ni.. takpe lah, bukan selalu buat ni... lepas ni taubatlah.."

*************
Tatkala bosan berhadapan dengan komputer melayani facebook/myspace/game, cuit hati
" Hmm.. dah lama jugak tak jumpa kawan2 nih. Bosan pulak duduk rumah.. Rasa macam nak keluar.."

*************

Segala macam lintasan hati yang akan timbul lagi-lagi apabila kita sedang berbuat dosa/maksiat. Ada manusia dengan tegas prinsipnya, dia buat apa yang terlintas di hatinya(kebaikan).
Ada juga manusia, malas melayani lintasan hatinya yang hanya membuat kacau tatkala membuat dosa.
Ada juga yang terkadang mengikut dan terkadang mengendahkannya.
Anda rasa semua ini?

Seorang ulama' pernah mengatakan,

" Lihatlah apa yang bercampur dalam hatimu. "

Sebenarnya, bagi mereka yang terlintas di hatinya untuk bertaubat tatkala sedang melayani nafsunya(buat dosa/maksiat), itu sebenarnya adalah rahmat Allah dan juga boleh disebut sebagai jentikan hidayah. Kadang2 diri kita tidak menyedari itu dan terus dengan apa yang dilakukan. Allah Maha Penyayang kan? Sedang kita buat maksiat/dosa, Allah masih lagi memberi kita 'jentikan hidayah' untuk kembali ke jalan-Nya. Cuma terletak pada diri kita sendiri samada mahu menerima atau tidak.

Hati-hati, jangan mudah menolak mentah jentikan hidayah itu. Fikir baik2. Panjangkan fikiran. Kita sedang buat apa sebenarnya??

Apabila kita selalu mengendahkan lintasan hati(jentikan hidayah) itu, takut2, hati kita sudah tiada sensitif pada perkara dosa dan maksiat. Saat itu, lintasan hati ini tidak mampu menembusi iman kita dan tak mampu menyentak atau menjentik hati kita yang keras ini.

Aduh, parahnya hati ni!
Mahu menjaganya payah, tapi kesannya amat besar...
Jangan selalu mengendahkan lintasan hati(jentikan hidayah) ini kerana itu adalah tanda Allah masih sayang pada kita..

Bagi mereka yang tiada berbuat apa-apa(lapang dan kosong-tiada agenda), lintasan hati ini terkadang mengisi benakmu untuk berbuat sesuatu. Maka, pesan penulis, buatlah(ikut kata hati yang suruh buat baik). Kerana apabila ia diendahkan, timbullah tentera syaitan mengacau dalam hatinya. Hinggakan hatinya kini haru-biru dek peperangan dalam hatinya.. Dia pun keliru nak memihak yang mana~


Anda setuju??
Peduli lintasan itu!



This entry was posted on 5:51 AM and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

0 comments:

Related Posts with Thumbnails