Author: Ahmad
•6:51 PM
Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh.

Setelah lama tak update bergelumang dengan 'kesibukan' yang sementara. Bukan tidak mahu, mahu tidak mahu zaman ini memaksa untuk berbuat begitu. Apalagi yang mahu diharapkan? PhD, Ust, Dr, Ir semuanya menjadi begitu berharga di luar sana.
Ramadhan 1431H.

Umpama R&R. Satu perhentian yang cantik untuk kita counter kembali dosa-dosa yang mempasir 11 bulan lalu. Siapa yang mampu berkata dia masuk syurga tanpa dia memanfaatkan Ramadhan? Penulis yakin bahawa tiada siapa yang yakin bahawa dia boleh masuk syurga tanpa memanfaatkan Ramadhan.Di akhirat nanti setiap orang akan menerima suratan amalan mereka sendiri dalam keadaan yang berlutut(jaathiyah). Saat ni adalah saat-saat yang paling genting dan penting dalam diri kita sebenarnya. Lebih genting dari mendapat result PMR, SPM, STAM dan sebagainya. Kerana ia adalah penentu anda samada ke syurga ataupun ke neraka. Tak lari dari dua tu. Bayangkan keadaan itu.Nanti sekejap. Anda sebenarnya masih boleh buat pembetulan lagi. Ramadhan umpama guru yang memanggil kita untuk membetulkan kesalahan kita. Kalau anda malu dengan guru anda, anda tanggung sendiri markah anda yang corot. Anda malu dengan Ramadhan?
Pastikan buku kita kali ini dipadam habis-habisan kotornya. Hanya tinggal beberapa hari lagi peluang ini terbuka luas walaupun pada hari lain dibuka juga tetapi tidak sehangat kali ini.
CAT BESI

Satu analogi. Penulis berikan anda sebatang besi ataupun seketul besi. Letakkan karat pada besi itu berdasarkan dosa-dosa yang anda buat. Kalau dosa anda banyak, banyaklah karatnya. Kalau sikit dosa, bersihlah besi itu. Besi itu hati. Bila anda memasuki Ramadhan, anda umpama mahu mengecat kembali besi itu. Satu perkara sebelum cat besi tu. Perlu untuk dibuang karat-karat tersebut.
Kata seorang ustaz " Biar sikit amal tapi clear "
Maksudnya?
Ramadhan ini menuntut untuk kita banyak beramal. Tetapi sejauh mana amal kita ada kesannya pada kita. Anda hanya mahu sekadar pahala sahaja? Mereka yang beramal hanya sekadar pahala sahaja umpama dia terus mengecat besi yang karat tersebut tanpa membersihkannya. Lagi banyak lagi tebal cat. Tetapi selepas proses mengecat, jika cat itu tidak melekat kuat pada besi, ia akan terurai kembali. Tampaklah karat-karatnya. Nasihat penulis, cuba untuk Ramadhan kali ini kita fokus sesuatu yang realiti. Fokuskan pada keampunan Allah. Gosok karat-karat tersebut sambil mengecat. Anda rasa anda tidak layak masuk syurga adalah kerana pahala sikit ataupun dosa yang banyak? Pilih salah satu... cuba huraikan.

Rasulullah pernah mengatakan pada Umar al-Khattab agar meminta doa pada Uwais al-Qarni agar diampunkan dosa. Doanya mustajab. Ketika di waktu Umar menjadi khalifah, beliau mencari pemuda Uwais al-Qarni. Akhirnya ketemu jua. Beliau meminta sepertimana suruhan Rasulullah. Bayangkan, khalifah meminta dosanya diampunkan. Kebiasaannya pemimpin akan meminta untuk lebih kaya dan berkuasa tetapi al-Khattab mendahului semua itu dengan maghfirah Allah. Suatu yang tidak pelik zaman itu.

Biar kita faham apa yang kita buat pada Ramadhan ini. Kalau solat tarawih, niatkan keampunan, kalau baca Al-Quran, niatkan keampunan dll. Bukan sekadar mahu menambah pahala tetapi dosa juga terhapus. " Sesungguhnya amal itu bergantung pada niatnya. " sabda nabi. Jangan tidak berniat langsung dalam lakukan amal.

Ingat, Allah hadirkan Ramadhan bukan hanya bertumpu pada promosi pahala tetapi juga pada keluasan keampunan. Rasulullah bersabda, " Manusia tidak masuk syurga dengan amalnya. "

Apa yang anda mahu sebenarnya pada Ramadhan ini??
|
This entry was posted on 6:51 PM and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

0 comments:

Related Posts with Thumbnails