Author: Ahmad
•1:17 AM


Assalamualaikum warahmatullah.. Alhamdulillah, result SPM pun baru sahaja keluar. Ada yang mendapat kejayaan yang cemerlang dan ada juga yang kurang cemerlang. Namun itu semuanya ada hikmahnya. Bukanlah pengakhiran buat semuanya... Tahniah kepada mereka-mereka ya
ng cemerlang dan kurang cemerlang kerana mampu untuk menghadapi ujian dunia(pelajaran). Baru sahaja ujian dunia, belum ujian akhirat lagi...

Bagi mereka yang kuran berjaya, yakinlah bahawa perancangan Allah itu adalah yamg paling terbaik dan tiada sesiapa pun yang dapat menjangkakannya. Mungkin seseorang itu kurang cemerlang pada waktu sekarang, tetapi dirinya cemerlang sewaktu d
i universiti, kerja dan sebagainya. Bukanlah result ini 'the end of the world' tetapi sebenarnya satu permulaan untuk diri kita. Allah tidak akan zalimi hamba-Nya. Ada hikmah yang terlalu mendalam yang Allah tidak nampakkan dan manusia pun tidak sedar. Allah nilai proses/sistem bukan hasil.

sewaktu reunion alumni SPM 2010 di Seaview Resort, Jeram (22 Mac 2011).

Kali ini penulis mahu mengambil pendekatan tentang ‘nushwatun najah’ yang bermaksud berasa gembira/bangga apabila mendapat kejayaan. Ayuh rujuk kembali kepada sirah nabawiyah.. Peristiwa yang berlaku semasa baru sahaja selepas peristiwa Fathul Mekah. Ketika itu Rasulullah telah menghantar sahabatnya ke Taif untuk menghadapi tentera Musyrikin yang mahu menyerang Mekah ketika itu.

Ketika para sahabat yang berjumlah 12,000 itu sedang menuju ke Taif, perasaan menang di Mekah(Fathul Mekah) masih dirasai oleh mereka dan ada juga diantara mereka yang ‘over confident’ dan yakin akan terus maju kehadapan dengan mudah selepas ini. Terpukau dengan kejayaan-kejayaan sebelum ini. Maka ketika itu, tentera Musyrikin yang berjumlah lebih dari 20,000 sedang bersembunyi di sebalik bukit di Lembah Hunain(laluan antara Mekah dan Taif). Mereka mahu menyerang hendap tentera Muslimin yang ketika itu mungkin sedang leka berjalan. Tetapi belumpun satu per tiga perjalanan tentera Muslimin, tentera Musyrikin yang bersembunyi di sebalik batu itu terus menyerang hendap tentera Muslimin. Dengan jumlah yang melebihi tentera Muslimin ketika itu, amatlah mengejutkan para tentera Muslimin dengan serangan hendap yang tiada apa-apa persediaan ketika itu. Hinggakan Khalid Al-Walid jatuh dari kudanya! Lalu berpecah belahlah tentera Muslimin ketika itu. Namun kemudian Rasulullah mengumpulkan tentera Islam kembali. Peristiwa ini seolah-olah peristiwa yang sama dengan peristiwa di Uhud yang mana ada di kalangan tentera muslimin yang leka dengan harta rampasan ketika itu. Peristiwa kedua yang berulang kembali yang amat memberikan pengajaran kepada seluruh umat muslimin.

“ Sungguh, Allah telah menolong kamu(mukminin) di banyak medan perang, dan (ingatlah) Perang Hunain, ketika jumlahmu yang besar itu membanggakan kamu, tetapi (jumlah yang banyak itu) sama sekali tidak berguna bagimu, dan bumi yang luas itu tersa sempit bagimu, kemudian kamu berbalik ke belakang dan lari tunggang langgang.”

-At-Taubah:25-


Inilah yang disebutkan sebagai ‘nushwatun najah’. Apabila kita leka dengan sesuatu atau berasa gembira dengan kejayaan hinggakan terlupa perkara-perkara lain. Istilah ini boleh dikaitkan dengan kita sekarang. Samada yang mendapat kejayaan dalam SPM(baru2 ini) ataupun sebagainya, maka perlulah kita ingat bahawa amal kita sepatutnya bertambah dan berterusan. Bukan makin berkurang akibat lalai dengan kejayaan yang mengaburi mata dunia sahaja. Jika amalnya sebelum ini selalu qiamullail, baca Al-Quran dsb akhirnya apabila mendapat kejayaan, maka semakin hari semakin berkurang amalnya. Bangun pagi sahaja sudah mendengar azan, Al-Quran pun tidak diselaknya lagi apatahlagi dibaca!! Bukan macam sebelum ini. Bangun pagi sahaja terus qiamullail untuk merebut waktu doa mustajab(doa SPM lah katakan). Al-Quran pun maintain setiap hari setengah juzuk...

Inilah yang banyak dialami oleh manusia sekarang. Apabila menerima kejayaan, maka dengan secara automatiknya amalnya pun makin berkurangan. Bukankah mereka yang mungkin tidak mendapat kejayaan dengan cemerlang lebih baik daripada mereka yang mendapat kejayaan cemerlang jika amal mereka yang tidak mendapat kejayaan cemerlang lebih banyak dan bertambah berbanding mereka yang berjaya cemerlang???

Cuba fikir kembali... Sesungguhnya umat-umat terdahulu amat berhati-hati dengan kejayaan mereka. Mereka memikirkan samada kejayaan itu satu anugerah ataupun sebagai satu ujian. Kita bagaimana pula???

Apa-apa pun, mabruk kepada mereka yang cemerlang dalam SPM. Tahniah kerana menjadi Muslim yang cemerlang dalam SPM. (doakan juga kepada yang tidak cemerlang..)

*ini juga satu peringatan yang sangat penting utk diri penulis..

This entry was posted on 1:17 AM and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

1 comments:

On March 25, 2011 at 9:10 AM , .::: mr IQ :::. said...

"*ini juga satu peringatan yang sangat penting utk diri penulis.."
maksudnya enta dpt keputusan terbaik la ni...?

 
Related Posts with Thumbnails